Total Ekspor Pertahanan Indonesia Mencapai $284 Juta

Pesawat CN-235-220 MPA Persuader milik TNI AU © Dmitriy Pichugin via Wikimedia Commons

Militer.or.id – Departemen Pertahanan (Dephan) Indonesia telah menunjuk pada daftar ekspor produk pertahanan baru-baru ini sebagai bukti meningkatnya kemampuan industri pertahanan dalam negeri, seperti dilansir dari IHS Jane.

Dalam komentar yang diterbitkan oleh Kementerian Pertahanan RI pada 22 November, Laksda TNI Agus Setyadi, Kepala Badan Sarana Pertahanan di Kementerian Pertahanan mengatakan bahwa industri pertahanan RI telah berhasil mengekspor senilai $ 284,1 juta antara tahun 2015-2018.

Senjata api buatan Pindad yang dipamerkan di JCC © Aria Pradana/Kumparan

Menambahkan bahwa penjualan tersebut berasal dari 4 perusahaan, yakni perusahaan kedirgantaraan PT Dirgantara Indonesia (PTDI), produsen kapal PT PAL dan PT Lundin, serta spesialis alutsista darat PT Pindad.

BRP Tarlac (LD-601) Angkatan Laut Filipina © Philippine Navy via Wikimedia Commons

Setyadi mengatakan bahwa PTDI telah berhasil mengekspor sebesar $ 161 juta melalui penjualan pesawat angkut CN-235 dan NC-212 yang dibangun perusahaan ini dibawah lisensi dari Airbus. Sedangkan PT PAL berhasil mengekspor sebesar $ 86,9 juta atas penjualan dua unit Strategic Sealift Vessels ke Filipina.

Panser Anoa 6×6 buatan Indonesia © PT Pindad

Adapun pelanggan baru dari CN-235 diperkirakan termasuk Senegal, sementara Vietnam dan Thailand dilaporkan memesan pesawat NC-212 buatan PTDI masing-masing 3 unit dan 2 unit.

Pesawat angkut taktis ringan NC-212 © PTDI

Laksda TNI Agus Setyadi menambahkan bahwa PT Pindad telah memenangkan kontrak ekspor senilai $ 32,6 juta untuk penjualan amunisi, senjata dan kendaraan tempur. Dan PT Lundin berhasil mengamankan ekspor senilai $ 3,6 juta untuk pasokan kapal patroli berukuran kecil ke Swedia dan juga Rusia. Pelanggan baru PT Pindad adalah negara di Asia Tenggara dan Afrika.

HARUS BACA :  EA-18G Growler Berperan Sebagai Agressor Lawan F-22
HARUS BACA :  Arab Saudi dan UAE Tawarkan Bantuan USD 500 Juta Buat Yaman

Disebutkan bahwa pertumbuhan kemampuan industri pertahanan dalam negeri adalah prioritas bagi pemerintah dan Indonesia bermaksud melanjutkan strategi pembangunan terkait melalui tiga metode inti, yakni:

  • Mendukung pengembangan dan produksi pertahanan lokal
  • Kerjasama dengan perusahaan asing lewat kesepakatan antar pemerintah
  • Offset pertahanan.

Kami sangat menghargai pendapat anda. Bagaimanakah pendapat anda mengenai masalah ini? Tuliskanlah komentar anda di form komentar di bagian bawah halaman ini.

Latest articles

Diremajakan Jadi Destroyer, AL Australia Pensiunkan Fregat Berudal

Diremajakan Jadi Destroyer, AL Australia Pensiunkan Fregat Berudal - Militer.or.id. Angkatan Laut Australia alias Royal Australian Navy telah mengadakan upacara pelepasan dua kapal perangnya...

Misi Operasional Pertama F-35 Inggris : Mondar Mandir Siprus – Suriah – Irak

Misi Operasional Pertama F-35 Inggris : Mondar Mandir Siprus - Suriah - Irak - Militer.or.id. Pejabat kementerian pertahanan Inggris mengkonfirmasi bahwa pesawat tempur terbaru...

Pesawat Angkatan Udara India Jatuh Lagi

Pesawat Angkatan Udara India Jatuh Lagi - Militer.or.id. Sebuah pesawat angkut militer milik Angkatan Udara India dilaporkan hilang dengan 13 awak dan penumpang diatasnya....

Bermasalah Terus, Serah Terima Kapal Selam Nuklir Yasen-M Rusia Mundur Lagi

Bermasalah Terus, Serah Terima Kapal Selam Nuklir Yasen-M Rusia Mundur Lagi - Militer.or.id. Untuk ke sekian kalinya, penyerahan kapal selam nuklir project 885-M Yasen...
44.1k Followers
Follow

Related articles

HARUS BACA :  Pakistan Klaim Telah Jatuhkan 2 Jet Tempur India Di Kashmir

1 Comment

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here