Merapi, Rudal Supersonik Pertama Karya Anak Bangsa

3
749

Personel TNI AD melakukan persiapan uji fungsi rudal dengan menembak sasaran di udara © suaramerdeka.com/dok

Militer.or.id – Indonesia terus mengembangkan peralatan utama sistem senjata atau alutsista demi kemandirian dan tidak tergantung dengan negara lain untuk dapat memenuhi kebutuhannya, seperti dilansir dari SuaraMerdeka.com.

Kabar terbaru menyebutkan bahwa Dislitbang TNI Angkatan Darat bekerjasama dengan pusat riset Center for Integrated Research and Innovation (Cirnov) Universitas Ahmad Dahlan (UAD) Yogyakarta berhasil melaksanakan uji coba rudal.

Uji tembak rudal berlangsung di lapangan tembak Dislitbang TNI AD di Buluspesantren, Kebumen, Jawa Tengah. Kedua lembaga menguji coba fungsi rudal supersonik pertama karya anak bangsa yang diberi nama “Rudal Merapi”.

”Rudal buatan Dislitbang TNI AD bersama Pusat Riset Cirnov UAD mampu menunjukkan performansi manuver tiap-tiap komponen yang ada melalui alat telemetri yang dipasang di dalam rudal tersebut”, ungkap Kepala Cirnov, Prof Hariyadi.

Dijelaskan Hariyadi, alat telemetri ini merupakan pemberi informasi rudal saat terbang dengan gerakan berputar (rolling), menggeleng (yawing) dan mengangguk (pitching), termasuk ketinggian dan kecepatan.

HARUS BACA :  Batalyon Cakra, Satuan Elit Pasukan Kostrad

Selama pengujian, data-data tersebut dapat diperoleh meskipun dalam kondisi hentakan yang cukup besar, lebih dari 14 G. Keberhasilan uji coba ini menjadi dasar diperolehnya data-data riil mengenai rudal selama penerbangan, sehingga karakteristiknya dapat diketahui dengan lebih baik dan akurat.

Terlebih lagi gerakan rudal sangat cepat, mendapatkan tekanan angin yang sangat kuat, perubahan suhu, kelembaban udara dan mengalami pengurangan berat seiring dengan terbakarnya bahan roket pendorong.

Uji cuba peluncuran rudal supersonik Merapi dihadiri Kepala Dislitbang TNI AD Brigjen Mulyo Aji MA, Kasubdisiptek Kolonel Burlian Sjafei, Komandan Poltekad Kolonel Bagus Antonov, Pussenarhanud, Pussenif, staf di lingkungan Dislitbang TNI AD, Poltekad serta Tim Konsultan dari UAD dan Pustekbang Lapan.

HARUS BACA :  Jenazah Anggota TNI Korban Penembakan KKB di Nduga Diterbangkan ke Timika

Kaliber 70 mm

Rudal Merapi ini merupakan rudal kaliber 70 mm dengan kecepatan supersonik buatan anak bangsa yang pertama. Rudal ini mampu menunjukkan performansinya sebagai peluru kendali menggunakan roket pendorong dengan kecepatan awalan penembakan lebih 650 km/jam yang selanjutnya mampu melesat melebihi kecepatan suara.

Roket pendorong adalah hasil karya Poltekad yang telah melalui pengujian yang intensif selama bertahun-tahun. Kecepatan rudal Merapi mampu merontokkan pesawat tempur, helikoper militer serta sasaran udara lainnya seperti drone juga pesawat sipil.

Dalam uji fungsi rudal, pada tahap awal digunakan sasaran di udara berupa flare yang menghasilkan radiasi sinar infra merah yang dibawa terbang oleh drone. Selama uji coba, sistem pencari rudal dapat bekerja aktif serta mengirimkan sinyal secara sangat cepat ke sistem kendali rudal yang diikuti dengan gerakan manuver oleh canard (sirip kendali) dan rudal melakukan pengejaran target.

HARUS BACA :  "Tecmash" Plans to Open Production of Ammunitions in Indonesia

Pencari atau seeker merupakan teknologi pencarian target yang sangat lazim digunakan untuk meningkatkan akurasi mengejar dan mengunci sasaran seperti pesawat, helikopter yang menghasilkan radiasi sinar infra-merah melalui panas mesin yang ada.

Kepala Dislitbang TNI AD Brigjen Mulyo Aji mengatakan bahwa suksesnya uji coba rudal menandakan Indonesia telah mampu untuk menguasai teknologi senjata rudal. Karena itu, pembuatannya akan disempurnakan demi memenuhi syarat-syarat tipe dan kelaikan rudal yang sesuai dengan postur TNI untuk meningkatkan kekuatan daya tempur.

Kami sangat menghargai pendapat anda. Bagaimanakah pendapat anda mengenai masalah ini? Tuliskanlah komentar anda di form komentar di bagian bawah halaman ini.

3 COMMENTS

  1. Syukur Allhamdulilah….Bangsaku kini mulai Berdikari,dalam pembuatan Alutsita.
    perlahan Tapi Pasti,insya Allah Negri kita yg tercinta ini Semakin di pandang dan disegani lawan maupun kawan.

  2. Syukur Allhamdulilah….Bangsaku kini mulai Berdikari,dalam pembuatan Alutsita.
    perlahan Tapi Pasti,insya Allah Negri kita yg tercinta ini Semakin di pandang dan disegani lawan maupun kawan.

  3. Rudal merapi ini harus jadi. Negara besar seperti indonesia ini harus bisa mandiri dalam alutsista. Yang terpenting adalah Ilmuan, para prof dalam sains dan teknologi indonesia harus mempunyai konsorsium untuk mencermati dan menguasai teknologi mutakhir yg berkembang dewasa ini. Tentu dengan bersinergi dgn pemerintah melakukan riset riset, meeksplorasi, merekayasa keintelektualitas keilmuan indonesia sebagai aplikasi keilmuan itu sendiri sebagai indikator aktivitas, kreativitas keilmuan yg dimanfaatkan untuk kemajuan dan perkembangan keilmuan untuk kebermanfaatan sebesar besarnya bagi kesejahteraan umat manusia. Konsorsium itu penting dalam menciptakan SDM indonesia yg melek sains dan teknologi. Seperti Prof Surya yg mendediikasikan keilmuaannnya untuk menjadikan.anak indonesia cerdas. Berharap ilmuan yang lain berlaku sama. Termasuk soal kemajuan teknologi alutsista. Pertanyaan besarnya adalah seberapa berkebang kemajuan teknologi alutsista indonesia tidak akan terlepas seberapa jauh partisipasi ilmuan indonesia memikirkan kemajuan sains dan teknologi negaranya ???? ingat kata kata Johm Kenedy !!! Apa yg kalian berikan kpd negerimu dan …… Wahai ilmuan indonesia dalam agama juga disebutkan kewajiban kpd agama dan kewajiban kpd negara. Masih lebih baik orang orang yg bekerja untuk kebaikan negara dr pd orang komat kamit membaca mantra. Lakukanlah apa yg menjadi kewajibanmu bagi IBU PERTIWIMU ini, dimana kalian tumbuh dan.berkembang. Negeri orang lain boleh hujan emas dan negeri kita hujan batu, kalian tetap orang indonesia yg harus mengabdikan dirimu untuk Ibu Pertiwi. Jaya ilmuan indonesia. Jaya UAD, pastikan rudal kalian bisa seperti Brahmos India. Jangan kecewakan negaramu. Terus berkarya dan fokus ke tujuan. Walaupun anggaran kita terbatas, mari kita sepakat kita boleh miskin harta tapi kita tidak boleh miskin iman dan nasionalisme kepada bangsa dan negara. Ingat selalu bagaiman pahlawan kita dulu berdarah darah dan rela mati melawan penjajah. Sekarang perlawan kita, musuh kita adalah kebodohan itu sendiri. Dan tujuan kita adalah mendedikasikan kemampuan yg kita miliki demi kemerdekaan dari perbudakan atau penjajahan teknologi dari negara maju lainnya. Bravo ilmuan indonesia. Bravo UAD. Di tanganmu Indonesia Jaya. Amin

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here