Jet tempur siluman F-35i terkena grounded akibat insiden F-35B di South Carolina, AS © Angkatan Udara Israel via Times of Israel

Militer.or.id – Setelah beberapa tahun tanpa kapal induk fungsional, Inggris memperkenalkan HMS Queen Elizabeth ke Royal Navy pada bulan Desember 2017 dan HMS Prince of Wales diharapkan pada 2020; Inggris sedang dalam proses memperoleh 48 jet angkatan laut F-35B AS untuk dek penerbangan mereka. Namun, Angkatan Udara Kerajaan tertarik untuk mengembangkan armadanya sendiri.

Dua sumber yang dekat dengan Angkatan Laut Inggris mengatakan bahwa perwira senior Angkatan Udara Inggris secara pribadi mendorong Inggris untuk membeli jet supersonik F-35A Lockheed Martin, yang tidak mampu lepas landas dari kapal induk, daripada beberapa dari 48 unit Jet F-35 Lightning II yang dipesannya dapat beroperasi dari kapal di laut, Sky News melaporkan.

Sumber itu mengatakan bahwa setiap pemotongan pesanan pesawat F-35B generasi berikutnya, yang dapat lepas landas dan mendarat di HMS Queen Elizabeth dan HMS Prince of Wales, akan menjadi kesalahan besar, karena akan mendistribusikan kembali pesawat-pesawat tersebut.

“Ini akan benar-benar melemahkan seluruh program kapal induk”, kata salah satu sumber kepada Sky News, menambahkan bahwa “tidak ada alasan operasional apa pun bagi RAF untuk memiliki varian [darat dari F-35]. Jika tidak bisa terbang dari kapal induk, seharusnya tidak dibeli”.

Jet tempur siluman F-35A Angkatan Udara Italia © Andy Wolfe via Wikimedia Commons

Sumber tersebut menguraikan bahwa para pejabat Angkatan Laut Inggris marah atas keinginan Royal Air Force untuk menempatkan agenda melayani diri sendiri di atas apa yang terbaik bagi bangsa, menyebut seluruh situasi “aib mutlak” yang seharusnya tidak diperbolehkan terjadi.

Kementerian Pertahanan Inggris mengatakan kepada Sky News bahwa kebijakan untuk 48 unit jet tempur F-35 pertama tetap tak berubah. Lebih dari sepertiga pesawat tempur telah dikirimkan, sisanya diharapkan akan dikirimkan dan beroperasi pada tahun 2025.

Secara keseluruhan, Inggris berencana untuk membeli total 138 unit pesawat Lockheed Martin, tanpa menyebutkan varian mana, selama masa pakai program yang dipimpin AS, lapor Sky News.

Pejabat Royal Air Force (RAF) menepis semua klaim, menyebut desas-desus itu sebagai “kurang informasi”.

Namun, sumber lain mengatakan kepada Sky News bahwa keputusan akhir pada batch terakhir dari 13 jet keluar dari 48 pertama tidak secara resmi harus dilakukan hingga akhir tahun depan, menambahkan bahwa keputusan untuk beralih ke pesawat tempur F-35A varian darat akan membuat marah AS, yang telah membantu Inggris membangun kembali kemampuannya meluncurkan kapal perang tersebut setelah angkatan bersenjata Inggris terpaksa menunda operasi kapal induk pada tahun 2010 untuk menghemat uang.

Jet tempur generasi kelima F-35B Korps Marinir AS © USMC via Wikimedia Commons

“Apa yang tidak dipahami orang adalah potensi kerusakan yang akan terjadi pada hubungan AS-Inggris”, kata salah satu sumber, menambahkan bahwa AS menganggap Royal Navy sebagai satu-satunya Angkatan Laut yang bisa mengoperasikan kapal induk namun kapal induk itu harus bisa beroperasi dengan pesawat tempur.

“Jika Inggris datang ke teater operasional tanpa pesawat tempur, itu akan benar-benar merusak kemampuan militer mereka. Bagi AS, itu adalah masalah yang sangat besar. Jika RAF memilih varian dengan mengorbankan kapal induk, yang secara efektif apa yang mereka katakan, ini akan dianggap oleh AS sebagai pengkhianatan terbesar”, kata sumber itu, dikutip oleh Sky News.

Para perwira senior di RAF sangat tertarik untuk memiliki campuran F-35 yang mampu dan berbasis darat di antara jumlah apa pun yang akhirnya dibeli. Mereka pun mencatat bahwa model A yang biayanya lebih murah dari varian kapal induk seharga £ 90 juta itu dapat terbang lebih jauh dan membawa lebih banyak senjata. Namun, para ahli senior dari jurnal Analisis Pertahanan Inggris mencatat bahwa dalam keadaan saat ini, Inggris tidak dapat membeli dua armada F-35 yang berbeda.

Sumber-sumber juga menggarisbawahi bahwa perwira RAF ingin membeli F-35 berbasis darat di antara nomor apa pun akhirnya dibeli karena mereka tidak ingin memiliki masa depan mereka terkait dengan pesawat operasi dari laut.

Sumber: Sputnik News

Kami sangat menghargai pendapat anda. Bagaimanakah pendapat anda mengenai masalah ini? Tuliskanlah komentar anda di form komentar di bagian bawah halaman ini.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here