doc. Nord Stream – two pipes are welded together on the Castoro Sei pipelaying vessel. commons wikipedia.org

Washington, Militer.or.id – Departemen Luar Negeri AS percaya bahwa insiden di Selat Kerch telah menjadi ilustrasi yang baik untuk Eropa mengapa mereka harus meninggalkan proyek pipa gas Nord Stream-2 dengan Rusia, seorang pejabat tinggi Departemen Luar Negeri AS mengatakan kepada wartawan di Brussels, dirilis TASS pada Rabu 5-12-2018.

“Insiden Kerch harus menjadi peringatan bagi semua sekutu Eropa kami tentang mengapa Nord Stream 2 adalah ide yang buruk,” kata sumber itu. “Insiden Kerch adalah peringatan bahwa semakin sedikit infrastruktur yang Anda miliki, semakin sedikit infrastruktur gas Anda yang melewati Ukraina karena Nord Stream 2, semakin lemah deteren agresi militer Rusia.”

Doc.Nord Stream pipe in Kotka. commons wikipedia.org

Dia mengatakan, insiden itu membuat Jerman lebih mudah menerima kritik Washington terhadap proyek tersebut. “Dan kami telah melihat beberapa indikasi dalam percakapan kami baru-baru ini dengan pejabat Jerman bahwa mereka telah menyerap pesan itu lebih jelas setelah Kerch.

Lebih sulit bagi mereka untuk mengatakan ini adalah proyek komersial,” kata diplomat AS itu. Pada 25 November 2018, Rusia harus menggunakan kekerasan dan menahan 3 kapal perang Ukraina yang melanggar peraturan perjalanan melalui Selat Kerch yang menghubungkan Laut Hitam dan Lautan Azov.

Tiga prajurit Ukraina terluka ringan, kapal-kapal itu dikonvoikan ke pelabuhan Kerch Rusia di Krimea. Suatu kasus kriminal diluncurkan dengan tuduhan melanggar perbatasan Rusia, yang memerlukan hukuman hingga 6 tahun penjara.

Ilustrasi: Pembangunan pipa gas Nordeuropäische Erdgasleitung (pipa gas alam Eropa UtaraLine, NEL). commons wikipedia,.org

Washington telah secara aktif menentang proyek Nord Stream-2 dan telah secara aktif mengambil langkah-langkah untuk memblokirnya. Banyak ahli percaya bahwa Washington berusaha untuk mempromosikan gas alam cairnya di pasar Rusia, yang mungkin lebih mahal dari pengiriman pipa dari Rusia.

RUU CAATSA, diadopsi tahun lalu, merupakan sanksi unilateral AS terhadap perusahaan yang terlibat dalam proyek tersebut. Nord Stream-2 adalah proyek internasional untuk pembangunan pipa gas yang akan melintasi bagian bawah Laut Baltik dari pantai Rusia ke Jerman melewati negara transit, seperti Ukraina, Belarusia, Polandia, dan negara-negara Eropa dan Baltik Timur lainnya.

Jalur pipa sepanjang 1.200 kilometer, pada dasarnya mengikuti rute yang sama dengan Nord Stream, akan melintasi zona ekonomi dan perairan wilayah lima negara, yaitu Rusia, Finlandia, Swedia, Denmark, dan Jerman.

Kapasitas pipa akan menjadi 55 miliar meter kubik gas per tahun dan direncanakan akan ditugaskan pada akhir 2019. Biaya konstruksi diperkirakan sebesar 9,5 miliar euro.

Kami sangat menghargai pendapat anda. Bagaimanakah pendapat anda mengenai masalah ini? Tuliskanlah komentar anda di form komentar di bagian bawah halaman ini.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here