Angkatan Darat Amerika Serikat mengambil dua pabrikan kendaraan lapis baja tradisionalnya, General Dynamics dan BAE Systems, untuk bersaing membangun prototipe Mobile Protected Firepower light tank, yang diumumkan 17 Desember 2018.

Dilansir Lancer Defense dari laman Breaking Defense (17/ 12), Setiap perusahaan akan mendapatkan dana hingga $ 376 juta untuk membangun 12 prototipe, dengan pengiriman dimulai dalam 14 bulan dan pengujian dalam 16 bulan.

Pada 2022, Angkatan Darat Amerika Serikat akan memilih pemenang akhir untuk membangun 504 kendaraan yang telah direncanakan.

Kompetisi ini dimulai oleh SAIC dan mitra Singapuranya, STK. Namun, SAIC gagal dalam tender ini.

Ini menjadi kegagalan kedua bagi SAIC, dimana yang pertama adalah kehilangan kesempatan untuk membangun Marine Corps Amphibious Combat Vehicle awal tahun ini.

SAIC memiliki catatan kuat dengan kendaraan MRAP-nya yang terkenal, tetapi upayanya untuk menembus pasar kendaraan tempur lapis baja skala penuh telah ditolak sejauh ini.

Sebaliknya, Angkatan Darat Amerika Serikat beralih ke vendor tradisionalnya, dengan nilai $ 375,9 juta untuk BAE dan $ 335 juta untuk General Dynamics Land Systems.

Kemenangan kompetisi membangun Mobile Protected Firepower akan sangat menguntungkan bagi General Dynamics, karena GD mendorong varian MPF-nya, Griffin, untuk kompetisi Angkatan Darat yang jauh lebih besar: Optionally Manned Fighting Vehicle (OMFV), dimaksudkan untuk menggantikan ribuan M2 Bradley , pembawa pasukan bersenjata lengkap dan lapis baja. (Griffin III adalah versi OMFV, Griffin II MPF).

Membeli varian kendaraan yang sama untuk kedua misi akan menyederhanakan pelatihan dan logistik Angkatan Darat.

BAE, yang juga membangun Bradley dan varian pendukung turetnya, Armoured Multi-Purpose Vehicle, juga memposisikan dirinya sebagai pengganti Bradley, tetapi BAE kemungkinan menawarkan CV90, yang tidak terkait dengan MPF pesaingnya, Armored Gun System.

Melalui email, juru bicara perusahaan SAIC, Lauren Presti, mengatakan, “Tentu saja, kami kecewa karena prototipe kendaraan Mobile Protected Firepower kami tidak dipilih,” tulisnya. “Mengenai (penggantian Bradley), kami mempersiapkan rilis rancangan RFP untuk OMFV Angkatan Darat dengan penuh minat. Kami akan terus bekerja dengan mitra kami ST Engineering, CMI Defense, Plasan, dan penyedia teknologi lainnya untuk menilai dan mengevaluasi persyaratan Angkatan Darat. “

CV90 (BAE Systems)
CV90 (BAE Systems)

Light Tank, Perang Besar

Kendaraan Mobile Protected Firepower pada dasarnya adalah tank ringan 30-ton untuk menemani pasukan udara dan infantri ringan lainnya, di mana tank berat M1 Abrams 70-ton tidak bisa bertugas.

Dengan demikian, MPF akan mengisi kekosongan yang dimiliki Angkatan Darat selama 22 tahun, sejak mereka menghentikan operasional M551 Sheridan yang mudah digunakan tetapi bermasalah pada tahun 1996.

Ironisnya, tawaran BAE merupakan evolusi dari M8 Buford Armored Gun System yang dibuat oleh Angkatan Darat, yang dikembangkan untuk menggantikan Sheridan dan kemudian dibatalkan pada menit terakhir sebelum membelinya.

Sekarang, MPF tidak diharuskan droppable dengan parasut seperti cara Sheridan dan Armored Gun System asli, ataupun dapat menyesuaikan pada pesawat angkut turboprop C-130 seperti kendaraan Future Combat Systems yang seharusnya. Tetapi memiliki ukuran cukup kecil, dimana dua unit kendaraan dapat dimuat pada pesawat angkut C-17 atau mampu melewati jembatan reyot dan menyusuri jalan-jalan sempit di mana M1 mungkin tidak cocok.

Menjadi lebih ringan juga mengurangi konsumsi bahan bakar, dengan demikian dapat mengurangi beban jalur pasokan. Masalah utama yang menimpa M1 Abrams yang digerakkan oleh turbin.

Angkatan Darat telah lama mencari kendaraan lapis baja yang menggabungkan penyebaran dengan senjata seperti tank. Ini bisa dibilang sebagai poros layanan dari kontra-pemberontakan di Afghanistan dan Irak, serta untuk mempersiapkan operasi multi-domain intensitas tinggi melawan Rusia atau Cina.

Dalam perang gerilya, setiap kali infanteri Amerika bergerak melintasi sasaran yang terlalu tangguh untuk senjata mereka sendiri, mereka dapat memanggil kekuatan udara secara efektif untuk mengebomnya dengan cerdas.

Namun, melawan sistem pertahanan anti-pesawat gaya Rusia dan Cina, bagaimanapun, Angkatan Darat mengharapkan akan lebih bergantung pada daya tembaknya sendiri, jadi itu menjadikan artileri jarak jauh prioritas investasi No. 1 dan kendaraan lapis baja baru seperti MPF No. 2.

Ya, MPF jauh lebih ringan dan tidak terlalu berat daripada M1 Abrams atau bahkan tank Rusia seperti T-90, meskipun Angkatan Darat mengatakan siapa pun yang memenangkan kontrak akan mendapatkan Active Protection System yang dipasang untuk menembak jatuh rudal anti-tank yang masuk.

Photo: Griffin II General Dynamics (IHS)

Editor: (D.E.S)

Kami sangat menghargai pendapat anda. Bagaimanakah pendapat anda mengenai masalah ini? Tuliskanlah komentar anda di form komentar di bagian bawah halaman ini.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here