Indonesia Belajar Teknologi HTGR dari China untuk PLTN

Militer.or.id – Indonesia Belajar Teknologi HTGR dari China untuk PLTN.

Dok. Gas Cooled Fast Reactor (Commons Wikipedia)

Solo, Militer.or.id – Menteri Riset, Teknologi dan Pendidikan Tinggi (Menristekdikti) Mohamad Nasir mengatakan Indonesia akan belajar dulu teknologi Reaktor Pendingin Gas Temperatur Tinggi (High Temperature Gas Cooled Reactor/HTGR) dari China sebelum membuatnya sendiri.

“Untuk nuklir, kita musti belajar dulu. Teknologi HTGR itu sebenarnya dari Jerman, China dan Jepang mempelajari dan ternyata China sekarang lebih maju, kita belajar sekarang dari mereka,” kata Nasir setelah selesai menandatangani 3 MoU dengan Menteri Riset dan Teknologi China Wan Gang dalam Pertemuan Pejabat Tinggi ke-3 Hubungan Antarmasyarakat Indonesia-China pada Selasa 28 November 2017 di Solo.

Kesepakatan, menurut Mohamad Nasir, ingin dibuat adalah kerja sama riset khusus HTGR tersebut, di mana harapannya akan ada pembangunan laboratorium di Indonesia. “HTGR ini tidak hanya bisa untuk jadi pembangkit listrik saja tapi sumber panasnya itu juga bisa untuk keperluan macam-macam,” lanjut Menristekdikti  .

HARUS BACA :  Afrika Selatan: Kemerdekaan Palestina Tetap Prioritas

Sebelumnya, Kepala Badan Tenaga Nuklir Nasional (Batan) Djarot Sulistio Wisnubroto kepada Antara mengatakan kerja sama penelitian Reaktor Pendingin Gas Temperatur Tinggi untuk tujuan keamanan dan energi antara Indonesia dan China ini akan memperkuat program pengembangan Reaktor Daya Eksperimen (RDE) yang sedang dikerjakan di Puspiptek, Serpong.

HARUS BACA :  Pasukan Garuda Indobatt Juara Umum Lomba Renang Unifil

“Kebetulan China sudah miliki teknologi ini dan sedang membangun yang lebih besar,” kata Djarot. Lebih lanjut Djarot mengatakan bahwa kedua negara memang menginginkan adanya “joint laboratory” di mana kedua belah pihak bisa saling berbagi pengetahuan dan pengalaman dalam program HTGR tersebut.

Pendanaan sewaktu ditanya apakah akan ada pendanaan pembangunan RDE, Djarot mengatakan belum ada pembicaraan ke arah sana. Belum ada pembicaraan soal harga ataupun kontrak, karena Indonesia sebenarnya tetap terbuka dengan negara lain. Selain itu, Batan ingin membangun sendiri apa yang memang sudah dikuasai, dan sisi yang baru belum dikuasai akan dipelajari dari negara yang lebih maju.

HARUS BACA :  Su-57 Terbang Manuver 5 Meter di Atas Tanah

“Tapi kemungkinan mereka ingin lebih ke arah ekspor teknologi”. Teknologi HTGR sendiri, menurut Djarot, memiliki masa depan bagus terutama untuk industri Smelter, pencairan Batubara dan lain sebagainya. Jadi teknologi ini tidak hanya dipergunakan untuk pembangkit listrik saja.

“Iya karena panasnya bisa juga untuk desalinasi air laut, jadi multiguna. Itu yang mau dibangun Batan kalau RDE sebagai ‘pilot project’ di Serpong dengan daya 10 Mega Watt sudah terbangun, sebab kelak bisa dibangun di daerah lain dengan daya besar skala komersial,” lanjutnya.

HARUS BACA :  Alokasi Belanja Pemerintah Pusat RAPBN 2018

Tiga MoU Menristekdikti dan Menteri Riset dan Teknologi China Wan Gang menandatangani Rencana Aksi 3 Tahun di Bidang Ilmu Pengetahuan, Teknologi dan Inovasi (Iptekin) untuk periode 2018 sampai dengan 2020, pengaturan pelaksanaan pembangunan pelabuhan serta pencegahan dan mitigasi bencana, dan pengaturan implementasi kerja sama kawasan sains dan teknologi.

HARUS BACA :  Waspada, Terorisme Masih Ada! - Militer.or.id

Nasir mengatakan pertemuan kali ini mengatur kembali aksi hingga ke tahap pelaksanaan perjanjian kerja sama tersebut. Pada pertemuan sebelumnya pada 2016 di Guiyang, China, sudah ada Nota Kesepahaman tentang Program Beasiswa dan mutual recognition in academic higher education qualification dan sudah ada 700 mahasiswa Indonesia yang melanjutkan pendidikan di China.

Penandatanganan yang dilakukan dalam Pertemuan Pejabat Tinggi Ketiga Hubungan Antarmasyarakat Indonesia-China di Solo, disaksikan oleh Menteri Koordinator Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK) Puan Maharani dan Wakil Perdana Menteri China Liu Yandong dan sejumlah pejabat tinggi kedua negara. (Antara).

Rendy Raditya
Menyebarkan berita berita Militer Indonesia dari media media mainstream Asia dan Indonesia. Mendambakan Kekuatan Militer Indonesia menjadi salah satu yang disegani kembali di kawasan.

Latest articles

Related articles

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here