Turki : Mengakui Jerusalem Sebagai Ibu Kota Israel Akan Timbulkan Bencana

Militer.or.id – Turki : Mengakui Jerusalem Sebagai Ibu Kota Israel Akan Timbulkan Bencana.

Jerusalem (commons.wikipedia.org)

Ankara, Militer.or.id – Tindakan yang mungkin dilakukan AS untuk mengakui Jerusalem sebagai Ibu Kota Israel akan menjadi bencana buat wilayah tersebut, kata Juru Bicara Pemerintah Turki Bekir Bozdag pada Senin 4 Desember 2017.

“Jika status Jerusalem diubah dan langkah lain dilakukan, bencana akan terjadi,” ujar Bekir Bozdag dalam satu taklimat setelah pertemuan Kabinet Turki. Rakyat Israel atau Palestina atau yang lain takkan memperoleh keuntungan dari tindakan semacam itu, ujar Bozdag, sebagaimana dilaporkan Xinhua, yang dipantau Antara pada Selasa 5 Desember 2017 di Jakarta.

Itu akan benar-benar menghapuskan proses perdamaian yang rapuh di wilayah ini, dan mengarah kepada konflik baru, pertikaian baru dan kerusuhan baru.” Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengadakan percakapan telepon dengan timpalannya dari Palestina Mahmoud Abbas mengenai masalah tersebut, ujar Bozdag tanpa memberi perincian lebih lanjut.

HARUS BACA :  Trump Tidak Percaya Laporan Intelijen Terkait Ancaman Dunia

Selama kunjungan Abbas ke Turki pada Agustus 2017, Erdogan memperlihatkan dukungan kuat buat Palestina, dan mendesak Pemerintah Israel agar mengakhiri upaya pendudukannya atas wilayah Palestina. Perbuatan Israel itu, ujar Recep Tayyip Erdogan, mengancam kemungkinan penyelesaian dua-negara bagi konflik Palestina-Israel.

Erdogan juga berikrar Ankara akan melanjutkan upayanya bagi pengakuan Palestina di semua arena internasional. Di dalam tindakan yang disambut oleh sebagian pihak dan kontroversi buat yang lain, Presiden AS Donald Trump diperkirakan akan mengakui Jerusalem sebagai Ibu Kota Israel pada pekan ini.

HARUS BACA :  Malfungsi, Ka-52 Aligator Tanpa Sengaja Lepaskan Roket ke Wartawan

Israel telah menguasai bagian Barat Jerusalem sejak berdirinya Negara Israel pada 1948. Pada 1967, setelah Perang Timur Tengah, Israel merebut bagian Timur Jerusalem dari Jordania dan mengumumkan kedua wilayah tersebut sebagai ibu kotanya yang bersatu. Tindakan itu tak pernah diakui oleh masyarakat internasional, termasuk sekutu paling dekat Israel, Amerika Serikat.

HARUS BACA :  Civic Mission C-130 Hercules TNI AU di Bangladesh

Rakyat Palestina memandang Jerusalem Timur sebagai ibu kota negara masa depan mereka. Jerusalem adalah tempat bagi semua kantor pemerintah Israel sementara kedutaan besar asing berada di Tel Aviv, dan kebanyakan hubungan dengan pemerintah Israel dilakukan di Jerusalem ibu kota yang tak diakui oleh siapa pun.

Jerusalem adalah tempat suci bagi agama Islam, Yahudi dan Kristen, dan membuatnya jadi tempat penting buat banyak orang di seluruh dunia. Sekarang, dalam apa yang dipandang sebagai upaya untuk menenangkan Israel dan konstituennya.

HARUS BACA :  Anoa Amphibious Didesain untuk Melintasi Wilayah Pedalaman

Presiden Donald Trump diduga akan mengakui Jerusalem sebagai ibu kota Israel untuk menahan pukulan gara-gara janji kampanyenya yang belum dilaksanakan, yaitu memindahkan Kedutaan Besar AS dari Tel Aviv ke Jerusalem, tindakan kontroversial lain.

Namun masih belum jelas apakah Amerika Serikat akan melakukan tindakan semacam itu, dan jika benar, apakah Amerika Serikat mengakui kedua sisi Jerusalem sebagai ibu kota Israel, atau Washington hanya mengakui wilayah Baratnya.

HARUS BACA :  Intimidasi Proyek Filipina Di LCS, China Kirim 95 Kapal

“Presiden Donald Trump adalah teman Israel dan ia berpendapat mengakui Jerusalem sebagai ibu kota Israel dan mengakui hubungan bersejarah antara orang Yahudi dan kota itu adalah tindakan yang benar,” ujar Prof. Efraim Inbar, Presiden Lembaga Kajian Strategis Jerusalem, kepada Xinhua. (Antara/Xinhua-OANA).

Rendy Raditya
Rendy Raditya
Menyebarkan berita berita Militer Indonesia dari media media mainstream Asia dan Indonesia. Mendambakan Kekuatan Militer Indonesia menjadi salah satu yang disegani kembali di kawasan.

Latest articles

Diremajakan Jadi Destroyer, AL Australia Pensiunkan Fregat Berudal

Diremajakan Jadi Destroyer, AL Australia Pensiunkan Fregat Berudal - Militer.or.id. Angkatan Laut Australia alias Royal Australian Navy telah mengadakan upacara pelepasan dua kapal perangnya...

Misi Operasional Pertama F-35 Inggris : Mondar Mandir Siprus – Suriah – Irak

Misi Operasional Pertama F-35 Inggris : Mondar Mandir Siprus - Suriah - Irak - Militer.or.id. Pejabat kementerian pertahanan Inggris mengkonfirmasi bahwa pesawat tempur terbaru...

Pesawat Angkatan Udara India Jatuh Lagi

Pesawat Angkatan Udara India Jatuh Lagi - Militer.or.id. Sebuah pesawat angkut militer milik Angkatan Udara India dilaporkan hilang dengan 13 awak dan penumpang diatasnya....

Bermasalah Terus, Serah Terima Kapal Selam Nuklir Yasen-M Rusia Mundur Lagi

Bermasalah Terus, Serah Terima Kapal Selam Nuklir Yasen-M Rusia Mundur Lagi - Militer.or.id. Untuk ke sekian kalinya, penyerahan kapal selam nuklir project 885-M Yasen...

Related articles

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here