Arab Saudi Membahas Pembelian Iron Dome Israel

Militer.or.id – Arab Saudi Membahas Pembelian Iron Dome Israel.

Peluncur Iron Doom menembakkan rudal. © Reuters

Militer.or.id – Arab Saudi dilaporkan telah menunjukkan ketertarikan untuk membeli sistem pencegat rudal Iron Dome buatan Israel, seperti yang dilaporkan oleh surat kabar Swiss Basler Zeitung yang dilansir oleh Jerusalem Post. Dalam laporannya tersebut Basler Zeitung menuliskan bahwa kedua rezim sedang bekerja untuk menormalisasi hubungan mereka dan bersatu melawan Iran.

Surat kabar tersebut menulis “agen senjata Eropa sedang berada di ibukota Arab Saudi, Riyadh” mengatakan bahwa orang-orang Saudi sedang memeriksa pembelian peralatan militer, termasuk Sistem Pelindung Aktif (APS) Trophy yang dikembangkan oleh Rafael Advanced Defense Systems dan Israel Aerospace Industies (Elta Group).

HARUS BACA :  RTA Ordered 34 NORINCO ZBL-09

Sistem yang di pasang pada kendaraan ini mampu mencegat dan menghancurkan rudal dan roket yang datang dengan ledakan seperti senapan patah (shotgun). Laporan tersebut juga mengklaim bahwa Riyadh meminta Israel untuk memeriksa kemungkinan memperoleh sistem pertahanan anti-tank dan sistem anti-rudal Iron Dome, melalui pihak ketiga.

Dalam laporan selanjutnya menyebutkan bahwa para ahli militer Arab Saudi bahkan telah memeriksa sistem anti-rudal Israel di ibukota Uni Emirat Arab, Abu Dhabi. Arab Saudi dikatakan ingin mendapatkan sistem tersebut dalam upaya untuk menghentikan serangan rudal oleh gerakan Houthi di Yaman, kata laporan tersebut.

HARUS BACA :  Su-57 Dijajal di Medan Pertempuran Nyata
HARUS BACA :  Indonesian Army Wants More Badak FSV

Pada bulan November 2017, Kepala Staf Militer Israel, Letjend Gadi Eizenkot, menyebut kesiapan Tel Aviv untuk bertukar pengalaman dengan negara-negara Arab moderat dan pertukaran data intelijen untuk menghadapi Iran.

Riyadh dan sekutu-sekutunya telah membom kelompok Houthi yang bersekutu dengan Iran di Yaman sejak Houthi merebut sebagian besar wilayah utara negara itu pada tahun 2015.

Arab Saudi berusaha untuk meningkatkan persenjataan sistem anti-rudalnya dan juga telah berkomitmen tahun lalu untuk membeli Terminal High Altitude Area Defense (THAAD) dari AS dan sistem pertahanan udara S-400 dari Rusia untuk mempertahankan diri dari serangan rudal balistik.

HARUS BACA :  Praka M. Asep Sumardi Juara Lomba Orienteering Asia Cup di Perak-Malaysia

Rendy Raditya
Rendy Raditya
Menyebarkan berita berita Militer Indonesia dari media media mainstream Asia dan Indonesia. Mendambakan Kekuatan Militer Indonesia menjadi salah satu yang disegani kembali di kawasan.

Latest articles

Diremajakan Jadi Destroyer, AL Australia Pensiunkan Fregat Berudal

Diremajakan Jadi Destroyer, AL Australia Pensiunkan Fregat Berudal - Militer.or.id. Angkatan Laut Australia alias Royal Australian Navy telah mengadakan upacara pelepasan dua kapal perangnya...

Misi Operasional Pertama F-35 Inggris : Mondar Mandir Siprus – Suriah – Irak

Misi Operasional Pertama F-35 Inggris : Mondar Mandir Siprus - Suriah - Irak - Militer.or.id. Pejabat kementerian pertahanan Inggris mengkonfirmasi bahwa pesawat tempur terbaru...

Pesawat Angkatan Udara India Jatuh Lagi

Pesawat Angkatan Udara India Jatuh Lagi - Militer.or.id. Sebuah pesawat angkut militer milik Angkatan Udara India dilaporkan hilang dengan 13 awak dan penumpang diatasnya....

Bermasalah Terus, Serah Terima Kapal Selam Nuklir Yasen-M Rusia Mundur Lagi

Bermasalah Terus, Serah Terima Kapal Selam Nuklir Yasen-M Rusia Mundur Lagi - Militer.or.id. Untuk ke sekian kalinya, penyerahan kapal selam nuklir project 885-M Yasen...
44.5k Followers
Follow

Related articles

HARUS BACA :  6 Kemampuan World's Most Advanced Fighter Jet, F-35

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here
HARUS BACA :  Pindad Tetap Gaet Turki Garap Proyek Medium Tank