STRATCOM AS Observasi Rudal Hipersonik Baru Rusia dan China

Militer.or.id – STRATCOM AS Observasi Rudal Hipersonik Baru Rusia dan China.

Kapal ASW Armada Pasifik, Angkatan Laut Rusia meluncurkan rudal © Russian MoD

Militer.or.id – Amerika Serikat telah mengamati Rusia dan Cina mengoperasikan rudal hipersonik, menurut pimpinan STRATCOM (Komando Strategis) AS yakni Jenderal John Hyten kepada wartawan, yang dilansir dari laman New York Times.

“Kami mengobservasi Rusia dan juga China dalam mengoperasikan rudal hipersonik”, kata Hyten pada hari Selasa. “Kami telah mengamati mereka menguji kemampuan hipersonik”.

Sebelumnya, Jenderal John Hyten dalam kesaksiannya di Komite Angkatan Bersenjata Senat AS mengakui bahwa di gudang senjata AS saat ini, tidak ada apa pun yang bisa menghentikan senjata hipersonik baru Rusia.

HARUS BACA :  KRI Pati Unus 384 Pensiun

Menurut media lokal, Presiden Trump telah menyuarakan keprihatinan dalam panggilan telepon dengan Presiden Rusia Vladimir Putin soal pidato tandingan pemerintah Rusia tentang penciptaan dan penyebaran rudal jelajah ultra-jauh dan torpedo nuklir yang mampu mengalahkan semua sistem pertahanan strategis AS.

Jenderal John Hyten kepada wartawan pada hari Selasa juga berkata bahwa Amerika Serikat dan Rusia membutuhkan untuk lebih sering dialog termasuk ditingkat strategis, serta dialog antar militer.

“Saya akan selalu mendukung lebih banyak dialog dengan musuh potensial kita. Saya ingin lebih banyak dialog di tingkat strategis dengan Rusia dan China”, kata Hyten. “Saya terus mengadvokasi Departemen Luar Negeri untuk berdialog, saya mengadvokasi pemerintahan, saya mengadvokasi dialog antar militer dari para petinggi militer negara kita termasuk saya sendiri.”

Namun, komandan STRATCOM mengatakan bahwa Amerika Serikat tidak diragukan lagi harus mengerahkan sistem pertahanan luar angkasa demi melawan sistem ofensif yang dilancarkan musuh negara.

“Tidak ada keraguan di benak saya bahwa kita harus mengerahkan sistem antrean pertahanan defensif karena lawan kami membangun sistem ruang kontra ofensif dan kami harus mempertahankan diri,” kata Hyten.

Hyten juga mengatakan bahwa Amerika Serikat “akan membuat keputusan tentang apa yang haris dilakukan untuk menantang kemampuan ruang angkasai yang lain.”

HARUS BACA :  Pushidrosal Bentuk Tim Investigasi Tenggelamnya KM Sinar Bangun

Latest articles

Diremajakan Jadi Destroyer, AL Australia Pensiunkan Fregat Berudal

Diremajakan Jadi Destroyer, AL Australia Pensiunkan Fregat Berudal - Militer.or.id. Angkatan Laut Australia alias Royal Australian Navy telah mengadakan upacara pelepasan dua kapal perangnya...

Misi Operasional Pertama F-35 Inggris : Mondar Mandir Siprus – Suriah – Irak

Misi Operasional Pertama F-35 Inggris : Mondar Mandir Siprus - Suriah - Irak - Militer.or.id. Pejabat kementerian pertahanan Inggris mengkonfirmasi bahwa pesawat tempur terbaru...

Pesawat Angkatan Udara India Jatuh Lagi

Pesawat Angkatan Udara India Jatuh Lagi - Militer.or.id. Sebuah pesawat angkut militer milik Angkatan Udara India dilaporkan hilang dengan 13 awak dan penumpang diatasnya....

Bermasalah Terus, Serah Terima Kapal Selam Nuklir Yasen-M Rusia Mundur Lagi

Bermasalah Terus, Serah Terima Kapal Selam Nuklir Yasen-M Rusia Mundur Lagi - Militer.or.id. Untuk ke sekian kalinya, penyerahan kapal selam nuklir project 885-M Yasen...

Related articles

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here
HARUS BACA :  Kisah Evakuasi Jenazah Korban Penembakan KKSB