AS ke Turki: Anda Harus Beli Senjata Kompatibel dengan NATO

Militer.or.id – AS ke Turki: Anda Harus Beli Senjata Kompatibel dengan NATO.

S-400 Rusia (photo: Mil.ru)

Militer.or.id Menjadi anggota NATO tampaknya berarti Anda hanya dapat membeli senjata dan perangkat militer yang disetujui oleh blok yang dipimpin AS. Setidaknya, itulah yang dikatakan Departemen Luar Negeri AS dalam peringatan terbaru ke Ankara mengenai kesepakatan sistem pertahanan udara S-400.

Peringatan baru datang pada hari Kamis, 4 Mei 2018 dari juru bicara Departemen Luar Negeri AS Heather Nauert, yang mengatakan bahwa Washington memiliki “keprihatinan serius tentang akuisisi potensi Turki” dari sistem anti-pesawat S-400, dirilis situs RT.com.

HARUS BACA :  Apakah Jet Tempur Siluman Amerika akan Merevolusi Perang Udara?

“Di bawah NATO dan di bawah perjanjian NATO, yang tentu saja, Turki adalah anggota NATO, Anda hanya harus membeli, mereka hanya seharusnya membeli, senjata dan peralatan lain yang dapat dioperasikan dengan mitra NATO lainnya. Kami tidak melihat itu sebagai interoperable, ”kata juru bicara Departemen Luar Negeri AS dalam konferensi pers.

Kesepakatan Turki-Rusia yang hangat dibahas mungkin menandakan hubungan yang lebih erat antara kedua negara, serta keretakan yang berkembang antara Ankara dan sekutu NATO-nya, terutama AS. Washington telah berulang kali menyampaikan “kekhawatiran” kepada pejabat Turki mengenai pembelian potensial S-400.

HARUS BACA :  Rusia Kembangkan Target Hipersonik Untuk Uji Senjata Canggih
HARUS BACA :  Rusia Umumkan Tender Untuk Scrap Sembilan ICBM Topol

Pada suatu kesempatan, Menteri Pertahanan AS James Mattis mencatat bahwa S-400 “tidak akan dapat dioperasikan dengan sistem NATO.” Sebelumnya pada bulan April 2018, Asisten Menteri Luar Negeri AS, Wess Mitchell memperingatkan bahwa keputusan Ankara untuk membeli kompleks canggih Rusia mengekspos Turki ke kemungkinan sanksi AS dan mungkin melarangnya mendapatkan jet F-35.

“Ankara mengklaim telah setuju untuk membeli sistem Rudal S-400 Rusia, yang berpotensi menyebabkan sanksi” di bawah Countering America’s Adversaries Through Sanctions Act (CAATSA), katanya. Dokumen itu ditandatangani kembali pada bulan Agustus 2017 dan sebagian besar ditujukan untuk menghambat ekspor senjata Rusia.

HARUS BACA :  Rusia Umumkan Tender Untuk Scrap Sembilan ICBM Topol

Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov menanggapi Mitchell, menggambarkan ancaman AS sebagai “contoh tipikal upaya pemerasan” dengan maksud memberikan perusahaan Amerika “keuntungan yang tidak adil dalam persaingan pasar.”

Persediaan sistem S-400 yang ambisius ke Turki dijadwalkan akan dimulai pada 2020. Namun, setelah pembicaraan Lavrov dengan mitranya dari Turki, Mevlut Cavusoglu pada Maret tahun ini, ia mengungkapkan bahwa Moskow siap untuk mempercepat pengiriman sistem canggihnya. (RT.com)

Latest articles

Diremajakan Jadi Destroyer, AL Australia Pensiunkan Fregat Berudal

Diremajakan Jadi Destroyer, AL Australia Pensiunkan Fregat Berudal - Militer.or.id. Angkatan Laut Australia alias Royal Australian Navy telah mengadakan upacara pelepasan dua kapal perangnya...

Misi Operasional Pertama F-35 Inggris : Mondar Mandir Siprus – Suriah – Irak

Misi Operasional Pertama F-35 Inggris : Mondar Mandir Siprus - Suriah - Irak - Militer.or.id. Pejabat kementerian pertahanan Inggris mengkonfirmasi bahwa pesawat tempur terbaru...

Pesawat Angkatan Udara India Jatuh Lagi

Pesawat Angkatan Udara India Jatuh Lagi - Militer.or.id. Sebuah pesawat angkut militer milik Angkatan Udara India dilaporkan hilang dengan 13 awak dan penumpang diatasnya....

Bermasalah Terus, Serah Terima Kapal Selam Nuklir Yasen-M Rusia Mundur Lagi

Bermasalah Terus, Serah Terima Kapal Selam Nuklir Yasen-M Rusia Mundur Lagi - Militer.or.id. Untuk ke sekian kalinya, penyerahan kapal selam nuklir project 885-M Yasen...
44.1k Followers
Follow

Related articles

HARUS BACA :  Katup Bocor, Diduga Penyebab Kapal Selam Argentina Tenggelam

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here