AS Bantah Tangguhkan Perjanjian Open Skies

Militer.or.id – AS Bantah Tangguhkan Perjanjian Open Skies.

OC-135B Open Skies – RAF Mildenhall Feb 2010, Commons Wikipedia.org

Washington, Militer.or.id – Amerika Serikat tetap akan menerapkan Perjanjian Open Skies multilateral, seorang pejabat Departemen Luar Negeri AS mengatakan kepada TASS pada hari Selasa 14-8-2018, mengomentari laporan media Rusia tentang dugaan penangguhan perjanjian tersebut. Dirilis pada Rabu 15 Agustus 2018. / TASS /Sputnik.

AS membungkam masalah dengan pengamatan Perjanjian Open Skies – Kementerian Luar Negeri Rusia, “Amerika Serikat tidak menangguhkan partisipasinya dalam Perjanjian Open Skies,” kata pejabat itu.” Sebaliknya, Amerika Serikat tetap berkomitmen untuk melanjutkan implementasi Perjanjian, seperti yang ditunjukkan oleh otorisasi untuk rekapitalisasi pesawat Open Skies kami dan upaya berkelanjutan kami untuk memodernisasi armada kami.”

HARUS BACA :  Perusahaan Israel Bebas Menjual Alutsista Non Rahasia – Militer.or.id

“FY 19 NDAA yang ditandatangani Presiden menjadi undang-undang kemarin mengharuskan cabang eksekutif untuk memenuhi persyaratan pelaporan dan sertifikasi tertentu sebelum pengeluaran sejumlah pendanaan yang terkait dengan penerapan Open Skies AS. NDAA sebelumnya berisi persyaratan yang serupa,” pejabat itu melanjutkan. “Amerika Serikat tetap berkomitmen untuk melanjutkan pelaksanaan Perjanjian.”

Kementerian Luar Negeri Rusia percaya bahwa OST, yang sebagian besar merupakan produk upaya Moskow, adalah kepercayaan diri dan ukuran pembangunan keamanan yang besar.

HARUS BACA :  5 Rudal Anti-Kapal Paling Diwaspadai

Bersamaan dengan perjanjian tentang kekuatan konvensional di Eropa (CFE) dan Dokumen Wina 1969, OST mulai memberlakukan pembentukan sistem pembangunan kepercayaan dan transparansi di bidang senjata konvensional di ruang Euro-Atlantik. OST ditandatangani di Helsinki pada 24 Maret 1992.

HARUS BACA :  Atlet Dayung Marinir Uji Coba di Selat Sunda

Tujuannya adalah mempromosikan keterbukaan dan transparansi dalam hal kegiatan militer, serta peningkatan keamanan melalui keyakinan dan langkah-langkah pembangunan stabilitas atas dasar kerjasama dalam kebijakan langit terbuka. OSCC, yang didirikan berdasarkan perjanjian, mengadopsi keputusan wajib dengan konsensus.

Perjanjian itu, yang saat ini memiliki 34 negara anggota, membentuk program penerbangan pengawasan udara tak bersenjata di seluruh wilayah para pesertanya. Penerbangan pengamatan dilakukan di wilayah Amerika Serikat, Kanada, negara-negara Eropa, dan Rusia.

Tujuan utama rezim langit terbuka adalah untuk mengembangkan transparansi, memberikan bantuan dalam memantau kepatuhan terhadap perjanjian kontrol senjata yang ada atau di masa depan, memperluas kemungkinan untuk mencegah krisis dan mengelola situasi krisis dalam lingkup Organisasi untuk Keamanan dan Kerjasama di Eropa dan lainnya organisasi internasional yang relevan.

HARUS BACA :  252 Prajurit Satgas Konga 39-A RDB Tiba di Kongo

Selanjutnya, hal ini dimaksudkan untuk menerapkan rezim langit terbuka ke bidang baru, seperti perlindungan lingkungan. Dalam istilah praktis, perjanjian tersebut memungkinkan negara-negara penandatangan untuk melakukan penerbangan pengamatan atas setiap bagian dari teritori negara pihak yang diamati untuk memantau kegiatan militer sesuai dengan kuota yang disetujui dari misi tersebut.

HARUS BACA :  Sistem Rudal Poliment-Redut Memasuki Layanan Tahun 2019

Perjanjian tersebut mengatur prosedur penerbangan observasi, menetapkan mekanisme kontrol atas ketaatannya, menetapkan persyaratan untuk pesawat dan peralatan observasi.

Rendy Raditya
Rendy Raditya
Menyebarkan berita berita Militer Indonesia dari media media mainstream Asia dan Indonesia. Mendambakan Kekuatan Militer Indonesia menjadi salah satu yang disegani kembali di kawasan.

Latest articles

Diremajakan Jadi Destroyer, AL Australia Pensiunkan Fregat Berudal

Diremajakan Jadi Destroyer, AL Australia Pensiunkan Fregat Berudal - Militer.or.id. Angkatan Laut Australia alias Royal Australian Navy telah mengadakan upacara pelepasan dua kapal perangnya...

Misi Operasional Pertama F-35 Inggris : Mondar Mandir Siprus – Suriah – Irak

Misi Operasional Pertama F-35 Inggris : Mondar Mandir Siprus - Suriah - Irak - Militer.or.id. Pejabat kementerian pertahanan Inggris mengkonfirmasi bahwa pesawat tempur terbaru...

Pesawat Angkatan Udara India Jatuh Lagi

Pesawat Angkatan Udara India Jatuh Lagi - Militer.or.id. Sebuah pesawat angkut militer milik Angkatan Udara India dilaporkan hilang dengan 13 awak dan penumpang diatasnya....

Bermasalah Terus, Serah Terima Kapal Selam Nuklir Yasen-M Rusia Mundur Lagi

Bermasalah Terus, Serah Terima Kapal Selam Nuklir Yasen-M Rusia Mundur Lagi - Militer.or.id. Untuk ke sekian kalinya, penyerahan kapal selam nuklir project 885-M Yasen...
44.1k Followers
Follow

Related articles

HARUS BACA :  Satgasud TNI AU Distribusikan Bantuan Kemanusiaan Gempa Palu

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here