Selalu Netral, Tapi Iran Tiga Kali Diinvasi dengan Brutal

0
278
Tentara Soviet dan Inggris bertemu di dekat Qazvin Iran

Sikap militer Iran yang agresif sering dikaitkan dengan pemerintah revolusioner yang berkuasa sekarang ini berkuasa. Padahal sebenarnya hal itu tidak lepas dari bagaimana negara Timur Tengah mengalami tiga invasi yang menghancurkan dan tidak beralasan di abad ke-20.

Yang terakhir dan paling dikenal adalah Perang Iran-Irak dari 1980 hingga 1989 yang menewaskan ratusan ribu orang Iran, banyak dari mereka warga sipil. Iran akhirnya mengalahkan Irak meskipun Amerika Serikat dan Uni Soviet memasok senjata ke Irak.

Invasi Iran pertama terjadi menjelang akhir Perang Dunia I. Negara – yang dikenal dengan sebutan Persia – tetap netral dalam Perang Dunia I, tetapi hal itu tidak mencegah pasukan Inggris, Rusia dan Ottoman memasuki Iran untuk merebut minyak, makanan dan jalannya. .

Tentara Inggris dan Rusia menyita sebagian besar biji-bijian Iran, serta hewan yang mereka gunakan untuk mengangkutnya, menyebabkan kelaparan proporsi hampir genosida. Dikombinasikan dengan epidemi tifoid dan influenza, setidaknya dua juta orang Iran meninggal.

Kelaparan parah akhirnya mendestabilisasi dinasti Qajar Persia. Georgia Cossack Reza kemudian menggulingkannya pada tahun 1921 dalam kudeta yang didukung Inggris. Seperti Ataturk Turki dan Kuomintang China, Reza percaya bahwa Iran harus melakukan memodernisasi cepat untuk menghindari eksploitasi negara-negara Barat  dan juga oleh Uni Soviet.

Reza mewarisi Perusahaan Minyak Anglo-Iran dan kilang minyak Abadan, yang menyumbang 10 hingga 16 persen dari pendapatannya. Penghasilan itu memang membantu Shah membiayai perluasan 50 kali lipat jaringan jalan Iran, pembangunan kereta api trans-Iran dan pengenalan luas kendaraan bermotor.

Dia juga memperluas kekuatan militernya dengan wajib militer yang membuat peningkatan personel militer dari 22.000 menjadi 126.000 pada 1941. Shah juga mendirikan angkatan udara yang baru dan angkatan laut kecil.

Modernisasi Iran membutuhkan keahlian teknis asing yang luas. Tidak ingin meningkatkan ketergantungan pada Inggris, Shah mengontrak personel dari perusahaan Junkers Jerman. Pada Perang Dunia II, antara 600 dan 1.000 warga Jerman tinggal di Iran, banyak yang menempati posisi penting di sektor komunikasi dan transportasi.

HARUS BACA :  Kirim S-300, AS Tuduh Rusia Lindungi Rezim Suriah dan Iran

Meskipun Iran tetap netral ketika Perang Dunia II pecah, London mencurigai hubungan baiknya dengan Berlin dan menuntut Shah mengusir semua warga Jerman, yang diperkirakan lebih dari 3.000 orang Inggris.

Tidak hanya Inggris yang mengandalkan delapan juta barel minyak per tahun yang dihasilkan oleh kilang minyak Abadan. Nazi Jerman juga membutuhkan minyak itu. Namun, semakin banyak tekanan yang dilakukan London terhadap Teheran, semakin banyak masyarakat Iran menyukai Jerman dibandingkan Inggris.

Dua perkembangan pada 1941 memicu kekhawatiran Inggris. Pertama, kudeta pro-Jerman jangka pendek di Irak pada April-Mei 1941 yang bisa memberi Hitler akses ke ladang minyak Timur Tengah yang penting. Kemudian, invasi Nazi Jerman ke Uni Soviet mendorong Britania Raya untuk mengirimkan peralatan militer dalam jumlah besar kepada Tentara Merah yang terkepung.

Namun, U-Boat dan pengebom Jerman menenggelamkan banyak material perang dalam perjalanan melintasi Laut Arktik.  Jalur kereta api Trans-Iran menawarkan pasokan alternatif yang nyaman dari Irak ke Soviet Azerbaijan — tetapi teknisi Jerman yang mengelola rel kereta api menolak memberikan akses ke Inggris.

Pada bulan Juli dan Agustus 1941, London mengeluarkan ultimatum menuntut Shah mengusir Jerman. Tidak hanya menolak Reza malah memperkuat pasukannya di wilayah barat daya Khuzhestan, lokasi kilang Abadan. Melihat sikap Iran inim Winston Churchill dan Joseph Stalin setuju untuk mengamankan Iran dengan paksa.

Angkatan Darat Kekaisaran Iran mengandalkan sembilan divisi, yang pertama dan kedua didukung kekuatan tank. Iran telah membeli 50 tank TNH pada akhir 1930-an. Lebih dikenal dengan sebutan Panzer, tank buatan  Jerman dengan boot 38 ton, ini relatif cepat dan dipersenjatai dengan baik yakni dengan senjata 37 milimeter hingga dapat mengatasi tank ringan Sekutu. Iran juga memperoleh 50 tanki AFV-IV, masing-masing dipersenjatai dengan dua senapan mesin.

Tank TNH Iran

Tentara Iran memiliki tambahan 100 mobil lapis baja, beberapa juga dipersenjatai dengan senjata 37 milimeter, ditambah kira-kira 120 howitzer 75 dan 100 milimeter dan banyak mortir, senjata ringan anti-tank dan senapan mesin.

HARUS BACA :  2 Kapal Selam Improved Kilo, Datangi Suriah

Namun, pasukan darat Iran tidak memiliki infrastruktur komunikasi dan logistik. Seorang pejabat tua dan sebagian besar tidak kompeten menolak para perwira muda yang lebih terdidik menduduki posisi senior.

Kekuatan tempur utama angkatan udara Iran terdiri dari biplan Inggris yang sudah ketinggalan zaman dari tahun 1920-an dan awal 30-an  yakni 63 Hawker Audax dan 34 Hawker Hind scout bombers serta 24 Hawker Fury yang ditempatkan di lapangan terbang di Teheran, Ahvaz, Tabriz dan Mashad.

Namun, hanya 40 pesawat yang berada dalam kondisi terbang pada bulan Agustus 1941. Iran telah mengakuisisi 10 pesawat monoplane P-40 Tomahawk modern dari Amerika Serikat – tetapi mereka masih ada di dalam peti menunggu perakitan ketika perang dimulai.

Angkatan laut Iran lebih merupakan penjaga pantai, dengan dua kapal perang 950-ton buatan Italia, Palang dan Babr, yang mengarungi Teluk Persia bersama dengan sekitar 10 kapal patroli yang lebih kecil.

Invasi dengan kode  Operation Countenance Inggris mengerahkan Divisi Infanteri India ke-8 dan 10 dan satu brigade independen masing-masing dari perisai, kavaleri dan infanteri.

Armor Inggris sebagian besar terdiri dari tank ringan Mark IVB yang dipersenjatai dengan senapan mesin Vickers di menara mereka. Angkatan Udara Inggris diperkuat masing-masing satu skuadron pesawat tempuyr Hurricane, bomber Blenheim dan pesawat biplane scout bomber Vickers  serta enam pesawat transportasi Vickers Valentina.

Tujuan Inggris yang paling penting adalah mengamankan infrastruktur minyak penting di Khuzestan sebelum dapat disabotase. Pukul 4:00 pagi pada 25 Agustus, kapal Inggris HMS Shoreham menembaki Palang yang ditambatkan di Abadan di Sungai Arvand yang memisahkan Iran dan Irak. Salvo empat shell menenggelamkan kapal Iran.

Brigade Infantri India ke-24 segera mendarat di pelabuhan tetapi menghadapi perlawanan dari pos senapan mesin yang menjaga dermaga, yang harus dibungkam dengan tembakan senjata angkatan laut. Pasukan India akhirnya mengamankan kilang minyak pada pukul 5:00.

HARUS BACA :  Dari Jet Tempur Hingga Kapal Selam, Inilah Head to Head Kekuatan Amerika, Rusia, China

Di sebelah timur, pendaratan angkatan laut lainnya yang dilakukan oleh kapal penjelajah Australia Kanimbla merebut pelabuhan Bandar-Shaphur pada pukul 8:30 pagi. Di dekatnya, kapal Yarra Australia menenggelamkan kapal perang Iran Babr di dermaga Khorramshahr. Empat kapal kargo Jerman dan tiga Italia juga jatuh ke tangan Inggris.

Kapal perang Iran Babr ditenggelamkan oleh HMAS Yarra Australia selama serangan Agustus 1941

Laksamana Gholamali Bayandor, komandan angkatan laut Iran, bergegas ke sebuah stasiun radio untuk mengatur pertahanan tetapi dibunuh oleh pasukan India.

Pembom-pembom Blenheim Inggris menyerang kota-kota besar dan lapangan udara Iran, membunuh warga sipil dan menghancurkan pesawat-pesawat Iran di darat. Namun, beberapa pesawat tempur Iran bisa lepas landas untuk melawan. Tetapi pesawat tempur terbaik Iran, Fury  hanya bisa terbang 222 mil per jam dan dipersenjatai dengan dua senapan mesin.

Sebaliknya, Hurricane Inggris yang mereka lawan memiliki kecepatan tertinggi 340 mil per jam dan membawa delapan senapan mesin yang dipasang di sayap. Delapan pesawat Iran jatuh tanpa ada korban di pihak Inggris.

Sementara itu, Divisi 8 India diluncurkan dari Basra dan tiba pada 27 Agustus di Sungai Karun dekat kota Ahvaz. Namun, tank Iran, infanteri dan artileri di bawah kepemimpinan Jenderal Mohammad Shahbakhti memukul mundur pasukan Inggris pada 28 Agustus. Di timur Ahvaz, pesawat angkut Valentia mendaratkan sebuah perusahaan infanteri untuk mengamankan ladang minyak Haftkel.

Di utara, Divisi India ke-10 maju ke timur dari kota perbatasan Khanaqin di Irak, tetapi tembakan senapan mesin, anti-tank dan artileri di Gilan-e-Garb mementahkan tiga serangan tank ringan.

Inggris akhirnya merebut Gilan keesokan harinya, dan pasukan Iran melarikan diri malam itu. Kolom pasukan India kemudian merebut kota Shahabad, kemudian bergerak menuju ibukota daerah Kheramshan.

NEXT: SOVIET KERAHKAN 1.000 TANK DAN 409 PESAWAT TEMPUR

Kami sangat menghargai pendapat anda. Bagaimanakah pendapat anda mengenai masalah ini? Tuliskanlah komentar anda di form komentar di bagian bawah halaman ini.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here