PM Hun Sen: Kamboja Takkan Dijadikan Pangkalan Militer Asing

dok. Hun Sen commons.wikipedia.org

Phnompenh, Militer.or.id  –   Perdana Menteri Kamboja Hun Sen menegaskan, pada  Senin 19 November 2018, negaranya tidak menjadi tuan rumah pangkalan militer negara lain, dirilis Antara pada Senin 19-11-2018.

Pernyataan itu disampaikan Hun Sen setelah media melaporkan bahwa China mengadakan pendekatan agar dapat membangun pangkalan Angkatan Laut di Provinsi Barat daya Kamboja, Koh Kong.

“Asia Times”, yang mengutip beberapa diplomat dan pengulas, yang tidak disebutkan namanya, melaporkan pada Kamis 15-11-2018 bahwa Beijing melobi Kamboja sejak 2017 untuk membangun pangkalan Angkatan Laut. Pangkalan tersebut direncanakan menampung kapal perang berukuran sedang, kapal perusak dan berbagai kapal lain milik Angkatan Laut China.

HARUS BACA :  Iran Luncurkan Sahand |

“Apakah Kamboja perlu melanggar Undang-undang Dasarnya untuk mengizinkan ada pangkalan militer asing di wilayah Kamboja?” kata Menteri Penerangan Khieu Kanharith, yang mengutip pernyataan Hun Sen di Facebook, saat sidang kabinet pada Senin.

“Memangnya Kamboja akan berperang dengan pasukan asing dari mana?”,” kata Hun Sen, seperti dikutip Khieu Kanharith. “Saya tidak mau ada pasukan asing berperang di wilayah Kamboja seperti yang terjadi di masa lalu, Kamboja juga tidak akan dijadikan tempat untuk ideologi atau percobaan senjata,” tegasnya.

HARUS BACA :  Pangdivif 1 Kunjungi Satgas Yonif R 323 Kostrad di Papua

Kemungkinan pembangunan pangkalan Angkatan Laut sebelumnya diduga akan menjadi bagian dalam proyek Tianjian Union Development Group (UDG). Perusahaan China itu pada 2008 mulai menjalankan proyek pada tanah seluas 45.000 hektar di taman nasional untuk jangka waktu 99 tahun.

HARUS BACA :  Latihan Pembebasan Sandera Satuan Khusus Anti Teror Satbravo 90 Paskhas

Tidak banyak informasi soal proyek bernilai 3,8 miliar dolar AS itu atau sejauh mana kemajuan sudah dicapai dalam proyek tersebut. UDG juga akan mengeluarkan dana 45 juta dolar AS untuk membangun pelabuhan, yang dalam laporan Asia Times digambarkan sebagai sebuah pangkalan Angkatan Laut.

Pelabuhan itu dijaga oleh militer Kamboja dan tampaknya pengerjannya belum selesai ketika Reuters datang ke sana pada Juni 2018. China, yang merupakan sekutu terkuat Hun Sen di kawasan, telah menggelontorkan miliaran dolar untuk bantuan pembangunan dan pinjaman ke Kamboja melalui kerangka bilateral serta prakarsa Sabuk dan Jalan China.

HARUS BACA :  Kendaraan Babinsa untuk Satuan di Desa Terpencil
HARUS BACA :  Pengerahan Aset Militer AS ke Korea Selatan Mulai Akhir 2017

Prakarsa yang diusung Presiden China Xi Jinping pada 2013 itu ditujukan untuk meningkatkan jaringan daratan dan lautan yang menghubungkan Asia, Asia Tengah, Timur Tengah, Eropa dan Afrika. Prakarsa tersebut menarik minat perusahaan China untuk membanjiri bisnis di Kamboja, termasuk tempat perjudian serta zona ekonomi khusus.

Kami sangat menghargai pendapat anda. Bagaimanakah pendapat anda mengenai masalah ini? Tuliskanlah komentar anda di form komentar di bagian bawah halaman ini.

Rendy Raditya
Menyebarkan berita berita Militer Indonesia dari media media mainstream Asia dan Indonesia. Mendambakan Kekuatan Militer Indonesia menjadi salah satu yang disegani kembali di kawasan.

Latest articles

Related articles

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here