Rusia Coba Trik Baru untuk Melacak Kapal Selam Angkatan Laut AS

Desain konseptual kapal selam nuklir kelas Virgina © US Navy via Wikimedia Commons

Rusia sedang mengerjakan trik baru untuk melacak kapal selam Amerika Serikat yaitu dengan robot yang dilengkapi sonar. Sebelumnya, Amerika Serikat telah mengembangkan robot berukuran yacht yang dirancang untuk menguntit kapal selam diesel.

Rusia telah mulai menguji kendaraan bawah laut tanpa awak (UUV) yang dilengkapi dengan array sonar yang ditarik. Memiliki badan panjang, fleksibel tether lebih dari satu mil, pemancar sonar dan penerima derek cukup jauh dari kapal permukaan sebagai penarik menyebabkan UVV kerap mengalami gangguan.

“Selama manuver, antena dibengkokkan, yang berarti bahwa sinyal hilang atau terdistorsi,” isi laporan harian Izvestia. “Juga, ‘ekor’ antena yang panjang membatasi manuver dan kecepatan kapal, mencegah mereka menyerang.”

HARUS BACA :  Dirut PT Pindad Kunjungi Panglima TNI

Pejabat Angkatan Laut Rusia menjelaskan bahwa robot penarik menyerupai kapal selam kecil dengan keel dan beberapa kemudi kedalaman, yang terletak di ujung antena dan menyesuaikan kedalaman imersi, serta jika perlu, melakukan taxi selama manuver.

Pakar angkatan laut Alexander Mozgovoy mengatakan kepada Izvestia bahwa Angkatan Laut Rusia telah lama ingin membuat array sonar yang digandeng. “Keuntungan dari antena derek adalah sensitivitas yang tinggi, terutama dalam mode pasif, karena panjangnya itu kurang dipengaruhi oleh kebisingan dan getaran dari pembangkit listrik dari kapal induk itu sendiri. Sebelumnya, ada kapal khusus, semacam AWACS (Airborne Warning and Control System) hidrokuustik, dengan antena ditarik . Mereka dimaksudkan untuk mencari kapal selam atom dan menargetkan pasukan penerbangan dan anti-kapal selam. Tetapi karena ukurannya yang besar, antena yang diderek dapat digunakan hanya di laut terbuka dengan ruang untuk manuver. Oleh karena itu, kapal anti-kapal selam sering bekerja berpasangan atau kelompok.

HARUS BACA :  Prancis Jual 5 Super Etendard ke Argentina
HARUS BACA :  Dirut PT Pindad Kunjungi Panglima TNI

Kapal perang Rusia yang dilengkapi dengan deretan yang ditarik dapat mendeteksi kapal selam bergerak pada jarak 9,3 hingga 12,4 mil, kapal permukaan pada jarak 30 hingga 100 kilometer (18,6 hingga 62,1 mil) dan torpedo pada 15 hingga 30 kilometer (9,3 hingga 18,6 km). mil), menurut Izvestia.

Sementara itu, sensor derek juga telah diuji pada Sea Hunter Angkatan Laut AS (sebelumnya adalah proyek ACTUV DARPA), kapal permukaan robot sepanjang 130 kaki yang dirancang untuk secara mandiri berpatroli di lautan untuk mencari kapal selam diesel yang tenang. Tapi untuk Sea Hunter, itu lebih seperti parasailing sebagai peluncur dilengkapi sensor ditambatkan di atas kapal.

HARUS BACA :  Filipina Hentikan Hubungan Dagang dengan Korea Utara

Angkatan Laut AS tertarik pada sonar yang ditarik robot sejak tahun 2005, Boeing dan Lockheed Martin sedang mengembangkan desain Orca Extra Large Unmanned Underwater Vehicle (XLUUV), yang pada dasarnya adalah kapal selam diesel tanpa awak.

Saat ini, kapal selam adalah kapal militer yang paling tersembunyi, berada dalam dan diam di kedalaman samudra yang luas. Namun di masa depan di mana lautan diselimuti oleh banyak sekali robot sonar-towing bawah air, yang murah dibandingkan dengan kapal berawak dan pesawat.

HARUS BACA :  Prancis Jual 5 Super Etendard ke Argentina

Sumber: National Interest

Kami sangat menghargai pendapat anda. Bagaimanakah pendapat anda mengenai masalah ini? Tuliskanlah komentar anda di form komentar di bagian bawah halaman ini.

Rendy Raditya
Rendy Raditya
Menyebarkan berita berita Militer Indonesia dari media media mainstream Asia dan Indonesia. Mendambakan Kekuatan Militer Indonesia menjadi salah satu yang disegani kembali di kawasan.

Latest articles

Diremajakan Jadi Destroyer, AL Australia Pensiunkan Fregat Berudal

Diremajakan Jadi Destroyer, AL Australia Pensiunkan Fregat Berudal - Militer.or.id. Angkatan Laut Australia alias Royal Australian Navy telah mengadakan upacara pelepasan dua kapal perangnya...

Misi Operasional Pertama F-35 Inggris : Mondar Mandir Siprus – Suriah – Irak

Misi Operasional Pertama F-35 Inggris : Mondar Mandir Siprus - Suriah - Irak - Militer.or.id. Pejabat kementerian pertahanan Inggris mengkonfirmasi bahwa pesawat tempur terbaru...

Pesawat Angkatan Udara India Jatuh Lagi

Pesawat Angkatan Udara India Jatuh Lagi - Militer.or.id. Sebuah pesawat angkut militer milik Angkatan Udara India dilaporkan hilang dengan 13 awak dan penumpang diatasnya....

Bermasalah Terus, Serah Terima Kapal Selam Nuklir Yasen-M Rusia Mundur Lagi

Bermasalah Terus, Serah Terima Kapal Selam Nuklir Yasen-M Rusia Mundur Lagi - Militer.or.id. Untuk ke sekian kalinya, penyerahan kapal selam nuklir project 885-M Yasen...
44.1k Followers
Follow

Related articles

HARUS BACA :  Pembukaan Latma Eagle Indopura 2018 di Singapura

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here