Pimpinan MI6 Peringatkan Rusia untuk Tidak Meremehkan Barat

doc. Soldiers from 15 Squadron Royal Air Force Regiment. (Cpl Babbs Robinson via commons.wikimedia)

Kepala dinas intelijen luar negeri Inggris telah memperingatkan Kremlin untuk tidak meremehkan Barat setelah serangan agen saraf yang ceroboh terhadap seorang pensiunan agen ganda di Inggris memicu kekhawatiran tentang kegiatan rahasia Rusia di luar negeri.

Dalam pidato utama keduanya sejak namanya disebut pada tahun 2014 untuk mengepalai Secret Intelligence Service (MI6), Alex Younger mengatakan bahwa Rusia memiliki sikap “konfrontasi abadi” dengan Barat.

Setelah serangan terhadap Sergei Skripal, mantan perwira intelijen militer Rusia yang mengkhianati puluhan agen ke MI6, sekutu Inggris di Eropa dan Amerika Serikat mengambil sisi dan memerintahkan pengusiran terbesar para diplomat Rusia sejak puncak Perang Dingin.

HARUS BACA :  Israel Tolak Komentari Laporan Serangan Rudal di Suriah

Inggris mengidentifikasi agen saraf yang dikerahkan di kota Salisbury, Inggris sebagai Novichok, kelompok agen saraf yang sangat kuat yang dikembangkan oleh militer Soviet pada 1970-an dan 1980-an.

Moskow telah berulang kali membantah keterlibatan dan menuduh badan-badan intelijen Inggris melancarkan serangan untuk memicu histeria anti-Rusia.

“Saya harus menekankan bahwa bahkan ketika negara Rusia berusaha untuk mengacaukan kami, kami tidak berusaha untuk mengacaukan Rusia. Kami tidak mencari eskalasi,” kata Younger.

Alex Younger. (UK Government via commons.wikimedia)

Kurang dari empat bulan sebelum Kerajaan Inggris akan meninggalkan Uni Eropa pada 29 Maret, Younger mengatakan MI6 terus bekerja dengan lembaga-lembaga mitra untuk memperkuat “ikatan keamanan yang tak tergantikan” di Eropa.

HARUS BACA :  Serangan Rudal Hantam Kota Kabul, Afghanistan
HARUS BACA :  A26 Sub Goes Vertical

Dia mengatakan bahwa Inggris telah membantu Prancis dan Jerman mencegah serangan teroris.

Seorang mata-mata karir yang bergabung dengan MI6 ketika Uni Soviet runtuh, Younger menekankan perlunya spionase untuk merangkul yang baru.

“Era revolusi industri keempat menuntut spionase generasi keempat: menggabungkan keterampilan manusia tradisional kita dengan inovasi yang dipercepat, kemitraan baru dan pola pikir yang memobilisasi keragaman dan memberdayakan kaum muda,” katanya.

HARUS BACA :  Malfungsi, Ka-52 Aligator Tanpa Sengaja Lepaskan Roket ke Wartawan

Dalam nada rekrutmen, Younger memberikan beberapa rincian tentang kehidupannya sendiri, termasuk minum alkohol buatan sendiri yang tidak dikenal dalam upaya untuk menembus organisasi yang berniat melakukan genosida di Balkan Barat pada 1990-an.

“Jika Anda ingin membuat perbedaan dan Anda berpikir Anda mungkin memiliki apa yang diperlukan, maka kemungkinan Anda memiliki apa yang diperlukan, dan kami harap Anda akan melangkah maju.”

Sumber: 9news.com

Kami sangat menghargai pendapat anda. Bagaimanakah pendapat anda mengenai masalah ini? Tuliskanlah komentar anda di form komentar di bagian bawah halaman ini.

HARUS BACA :  Reuni Akbar Mantan Prajurit Pandawa Yonif Mekanis Raider 411 Kostrad
Roy Prasetya
Roy Prasetyahttps://militer.or.id
NKRI adalah harga mati! Demikian menjadi prinsip hidup penulis lepas ini. Berminat terhadap segala macam teknologi militer sejak kelas 5 SD, ketika melihat pameran Indonesian Air Show 1996.

Latest articles

Diremajakan Jadi Destroyer, AL Australia Pensiunkan Fregat Berudal

Diremajakan Jadi Destroyer, AL Australia Pensiunkan Fregat Berudal - Militer.or.id. Angkatan Laut Australia alias Royal Australian Navy telah mengadakan upacara pelepasan dua kapal perangnya...

Misi Operasional Pertama F-35 Inggris : Mondar Mandir Siprus – Suriah – Irak

Misi Operasional Pertama F-35 Inggris : Mondar Mandir Siprus - Suriah - Irak - Militer.or.id. Pejabat kementerian pertahanan Inggris mengkonfirmasi bahwa pesawat tempur terbaru...

Pesawat Angkatan Udara India Jatuh Lagi

Pesawat Angkatan Udara India Jatuh Lagi - Militer.or.id. Sebuah pesawat angkut militer milik Angkatan Udara India dilaporkan hilang dengan 13 awak dan penumpang diatasnya....

Bermasalah Terus, Serah Terima Kapal Selam Nuklir Yasen-M Rusia Mundur Lagi

Bermasalah Terus, Serah Terima Kapal Selam Nuklir Yasen-M Rusia Mundur Lagi - Militer.or.id. Untuk ke sekian kalinya, penyerahan kapal selam nuklir project 885-M Yasen...

Related articles

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here