Pesawat Tempur Gen-5 Rusia Dipersenjatai Rudal Hypersonic

Su-57 Rusia. (Credit: Dmitry Terekhov/Wikimedia Commons)

Produsen industri pesawat militer Rusia mengatakan bahwa pesawat tempur Sukhoi Su-57, jet tempur siluman generasi kelima buatan Rusia yang pertama dirancang dan dibangun sendiri, akan dipersenjatai dengan rudal udara-ke-permukaan hipersonik dengan “karakteristik” yang mirip dengan Kinzhal Kh-47M2 (“Belati”) rudal balistik yang diluncurkan udara (ALBM).

“Sesuai dengan Program Persenjataan Negara Rusia untuk periode 2018-2027, pesawat tempur Su-57 akan dilengkapi dengan rudal hipersonik. Jet-jet tempur akan menerima rudal dengan karakteristik yang mirip dengan misil Kinzhal, tetapi dengan penempatan antar-tubuh dan ukuran yang lebih kecil, ”kata sumber itu seperti dikutip oleh kantor berita TASS pada 6 Desember.

Sumber itu tidak memberikan rincian tambahan tentang rudal itu. Mengingat ukuran Kinzhal yang relatif besar, ALBM hipersonik baru kemungkinan akan lebih kecil karena akan masuk ke dalam teluk senjata internal Su-57.

HARUS BACA :  Pindad Akan Produksi 100 ‘Medium Tank’ Pesanan Kemenhan

Rudal AL-131M2 ALBM yang memiliki kemampuan nuklir dianggap sebagai varian rudal balistik jarak dekat Iskander-M. Iskander memiliki jangkauan sekitar 500 kilometer dan mampu mencapai kecepatan tertinggi hingga Mach 5.9 dalam fase penerbangan terminalnya. Rudal Kh-47M2 saat ini sedang diintegrasikan dengan pesawat interseptor MiG-31K, modifikasi MIG-31BM.

Menurut Departemen Pertahanan Rusia, setelah diluncurkan, ALBM Kh-47M2 dapat dengan cepat berakselerasi ke Mach 4 dan dapat mencapai kecepatan tertinggi hingga Mach 10 saat melakukan manuver mengelak. Departemen Pertahanan juga mengklaim bahwa jangkauan rudal baru itu sekitar 2.000 kilometer. (Laporan terbaru menunjukkan bahwa jangkauan rudal dapat mencapai lebih dari 3.000 kilometer ketika ditembakkan dari Tu-22M3.)

HARUS BACA :  Presiden Jokowi Minta Pemerintah Myanmar Hentikan Kekerasan
HARUS BACA :  Myanmar Seeks to Purchase Two Submarine

Semua klaim ini sangat dipertanyakan, seperti yang telah ditunjukkan oleh sejumlah analis di masa lalu.

Juga tidak jelas apakah rudal akan mampu mengatasi sistem pertahanan udara berbasis pencegat AS seperti Patriot MIM-104, Terminal High Altitude Area Defense, atau Aegis Combat System, seperti yang diklaim oleh Rusia.

Su-57 juga kemungkinan akan dilengkapi dengan rudal hipersonik udara-ke-udara, varian yang ditingkatkan dari rudal R-37 (K-37 / RVV-BD), yang mampu mencapai kecepatan tertinggi Mach 6 dan perkiraan jangkauan operasional lebih dari 300 kilometer.

Awal tahun ini, Departemen Pertahanan Rusia mengumumkan bahwa mereka tidak memiliki keinginan untuk memproduksi jet tempur Su-57 secara massal. Analis telah berulang kali mempertanyakan apakah Su-57 benar-benar memiliki kemampuan jet tempur generasi kelima dalam konfigurasi saat ini.

HARUS BACA :  Indonesia Butuh Alutsista Terbaik Dunia

“Misalnya, industri penerbangan militerRusia masih berjuang dengan mesin generasi selanjutnya pesawat,” sayajelaskan sebelumnya. “Sebuah mesin baru konon disebut Saturn izdeliye 30(konon menampilkan peningkatan dorong dan efisiensi bahan bakar dan dilengkapidengan nosel dorong vectoring 3D) diperkirakan tidak akan siap untuk produksiseri sampai setidaknya 2020.”Angkatan Udara Rusia telah menempatkan pesananuntuk batch pra-produksi dari 12 jet tempur Su-57.

HARUS BACA :  IAEA Tolak Permintaan AS Untuk Periksa Instalasi Militer Iran

Sumber: The Diplomat

Kami sangat menghargai pendapat anda. Bagaimanakah pendapat anda mengenai masalah ini? Tuliskanlah komentar anda di form komentar di bagian bawah halaman ini.
Roy Prasetya
Roy Prasetyahttps://militer.or.id
NKRI adalah harga mati! Demikian menjadi prinsip hidup penulis lepas ini. Berminat terhadap segala macam teknologi militer sejak kelas 5 SD, ketika melihat pameran Indonesian Air Show 1996.

Latest articles

Diremajakan Jadi Destroyer, AL Australia Pensiunkan Fregat Berudal

Diremajakan Jadi Destroyer, AL Australia Pensiunkan Fregat Berudal - Militer.or.id. Angkatan Laut Australia alias Royal Australian Navy telah mengadakan upacara pelepasan dua kapal perangnya...

Misi Operasional Pertama F-35 Inggris : Mondar Mandir Siprus – Suriah – Irak

Misi Operasional Pertama F-35 Inggris : Mondar Mandir Siprus - Suriah - Irak - Militer.or.id. Pejabat kementerian pertahanan Inggris mengkonfirmasi bahwa pesawat tempur terbaru...

Pesawat Angkatan Udara India Jatuh Lagi

Pesawat Angkatan Udara India Jatuh Lagi - Militer.or.id. Sebuah pesawat angkut militer milik Angkatan Udara India dilaporkan hilang dengan 13 awak dan penumpang diatasnya....

Bermasalah Terus, Serah Terima Kapal Selam Nuklir Yasen-M Rusia Mundur Lagi

Bermasalah Terus, Serah Terima Kapal Selam Nuklir Yasen-M Rusia Mundur Lagi - Militer.or.id. Untuk ke sekian kalinya, penyerahan kapal selam nuklir project 885-M Yasen...
44.1k Followers
Follow

Related articles

HARUS BACA :  Bukan F-35, Israel Beli Lebih Banyak F-15IA

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here