Seluruh Israel Dalam Jangkauan Misil Kami – Militer.or.id

Bendera Hezbollah. (credit: Tasnimnews.com)

Militer.or.id   –  Ketegangan yang mendidih antara Tel Aviv dan organisasi militan dan politik yang bermarkas di Lebanon meningkat pekan lalu setelah pasukan Israel melancarkan operasi ‘Northern Shield’, yang bertujuan untuk menghancurkan terowongan yang diduga milik Hizbullah yang digunakan untuk menyalurkan militan dan senjata melalui perbatasan Israel-Lebanon.

Hezbollah mampu menargetkan setiap titik di Israel dengan misilnya, kelompok kedua dalam perintah Sheikh Naim Qassem mengatakan dalam sebuah wawancara dengan surat kabar al-Vefagh Iran, dirilis Sputniknews.com, 9-12-2018.

“Tidak ada satu titik pun di wilayah pendudukan luput dari jangkauan rudal Hizbullah,” kata Qassem.

Menurut pejabat senior, Rudal-Rudal itu berfungsi untuk menghalangi Israel memulai perang lain dengan Libanon dengan mengekspos “Israeli home front”.

HARUS BACA :  Latihan Kopaska dan US Navy Seals, Thunder Iron 17-2446

Qassem juga mengomentari perang di Suriah, di mana Hizbullah telah memainkan peran aktif dalam membantu pemerintah Suriah melawan gabungan militan termasuk Daesh (ISIS) dan Nusra Front. Pejabat itu memuji kemenangan yang dicapai terhadap para teroris, tetapi mengkritik AS karena dugaan menghalangi proses perdamaian.

Sheikh Naim Qassem. (credit: Erfan Kouchari / Tasnimnews.com)

Ketegangan antara Tel Aviv dan Beirut meningkat dalam beberapa bulan terakhir setelah Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu memperingatkan bahwa Israel tidak akan membiarkan Hizbullah dan Iran “lolos dengan” dugaan penempatan Rudal presisi di Libanon, termasuk di sekitar bandara internasional Beirut.

HARUS BACA :  Meski Ketinggalan Jaman, Su-22 Tetaplah Senjata Mematikan
HARUS BACA :  FC-1 (JF-17) Fighter of the Myanmar Air Force

Pekan lalu, Hizbullah mempublikasikan sebuah video propaganda yang memperingatkan Israel terhadap peluncuran Rudal di Libanon di tengah serangan Israel yang diduga tidak berhasil terhadap Suriah.

Israel menyerbu Lebanon pada 2006 sebagai tanggapan atas serangan lintas perbatasan oleh Hizbullah dan penculikan 2 orang tentara Israel. Konflik, yang berlangsung selama 34 hari dan merenggut nyawa lebih dari 1.300 orang, dihentikan oleh gencatan senjata yang ditengahi PBB.

HARUS BACA :  Prajurit TNI AL Menerima Pelatihan Force Protection

Hubungan antara Israel dan Lebanon memburuk kembali awal tahun ini, dan para pejabat dari kedua negara secara terbuka berbicara tentang kemungkinan konflik militer.

HARUS BACA :  Media China : Militer India "Terlalu Amatir" Gunakan Alat Canggih

Rencana lama Israel untuk membangun tembok di sepanjang perbatasan selatan Lebanon, pendudukan Tel Aviv yang sedang berlangsung di Shebaa Farms Lebanon sejak Perang Arab-Israel 1967, perselisihan soal ladang gas di Laut Mediterania Timur, dan kecurigaan Israel bahwa Iran menggunakan Hizbullah sebagai proxy untuk berperang di Israel semuanya memainkan peran dalam hubungan negara yang buruk.

Kami sangat menghargai pendapat anda. Bagaimanakah pendapat anda mengenai masalah ini? Tuliskanlah komentar anda di form komentar di bagian bawah halaman ini.

Roy Prasetyahttps://militer.or.id
NKRI adalah harga mati! Demikian menjadi prinsip hidup penulis lepas ini. Berminat terhadap segala macam teknologi militer sejak kelas 5 SD, ketika melihat pameran Indonesian Air Show 1996.

Latest articles

Related articles

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here