Militer.or.id – Pentagon: Dari 105 Rudal Koalisi AS, Tidak Satupun Dicegat.

Kapal jelajah Toconderoga-Class, USS Monterey (CG-61) meluncurkan rudal jelajah Tomahawk ke Suriah (14/4/2018) © Pentagon via Youtube

Militer.or.id.com – Ketika pasukan Amerika, Inggris dan Prancis menggempur tiga sasaran di Suriah, sistem pertahanan udara Rusia tidak berusaha untuk mencegat rudal, menurut keterangan Pentagon pada hari Sabtu seperti dilansir dari Defense News.

Serangan itu mungkin telah membuat program senjata kimia Suriah mundur beberapa tahun, kata Korps Marinir Letnan Jenderal Kenneth McKenzie, direktur Staf Gabungan, dan mengakui bahwa ketiga situs itu bukanlah total program senjata kimia Suriah.

Serangan itu melibatkan persenjataan dari 3 negara sekutu barat, baik aset udara dan angkatan laut. Secara keseluruhan, ada 105 misil diluncurkan oleh ketiga negara. Tiga wilayah yang menjadi target adalah:

  1. Pusat Penelitian dan Pengembangan Barzah
    “Jantung” program senjata kimia rezim Assad dan terletak di salah satu wilayah yang paling banyak dilindungi, sangat dekat dengan gedung DPR Damaskus.
    Penyerang: Amerika Serikat
    Rudal:
    – Tomahawk: 57
    – JASSM-ER: 19
    Platform serangan:
    – 1 x USS Monterey
    – 2 x pembom B-1
    Status: Hancur
  2. Fasilitas Senjata Kimia Shinshar Dia
    Terletak di sebelah barat Homs
    Penyerang: AS, Inggris dan Prancis
    Rudal:
    – AS : 9 Tomahawk dari USS Laboon
    – Inggris : 8 Storm Shadow dari Tornado dan Typhoon
    – Prancis : 3 MdCN dan 2 SCALP
    Platform serangan:
    – AS : USS Laboon
    – Inggris : Tornado dan Typhoon
    – Prancis : Fregate Longuedoc dan Rafale
    Status: Hancur
  3. Bunker Senjata Kimia Him Shinshar
    Terletak sekitar 7 kilometer dari lokasi sebelumnya.
    Penyerang: Prancis
    Rudal:
    – SCALP: 7
    Platform serangan:
    – Rafale
    Status: Rusak

Banyak yang telah diperbuat pada sistem pertahanan udara di Suriah, kombinasi sistem pertahanan Suriah dan kelas atas Rusia. Kantor berita Rusia, media sosial dari kawasan mengklaim sebanyak 70 persen senjata koalisi berhasil ditembak jatuh oleh pertahanan udara Suriah atau Rusia.

Tetapi sistem pertahanan udara Rusia tak berusaha untuk mencegat persenjataan yang masuk, dan sistem Suriah meluncurkan sekitar 40 rudal permukaan ke udara setelah rudal terakhir mencapai targetnya, menurut McKenzie.

Secara keseluruhan, sistem pertahanan udara Suriah “sangatlah tidak efektif di semua domain”, kata McKenzie menjelaskan.

McKenzie mencatat bahwa sistem S-400 Rusia tidak dimatikan, memang tak diaktifkan, dibiarkan terbuka sebagai opsi sistem radar mereka digunakan guna melacak ancaman yang masuk tetapi sistem tidak menembak. Bahwa sistem-sistem itu aktif tetapi tidak digunakan juga bisa menjadi pertanda menghindari konflik antara AS dan Rusia, yang telah digunakan untuk mendesak Rusia agar tidak meningkatkan situasi, telah efektif.

Hingga saat ini, Pentagon yakin tidak ada korban sipil yang terkait dengan serangan, yang terjadi sekitar pukul 4 pagi waktu setempat.

Senjata Yang Digunakan

Tak satu pun dari aset udara sekutu yang digunakan memasuki wilayah udara Suriah, karena persenjataan jarak jauh yang digunakan. Akibatnya, tak ada F-22 yang dipakai untuk menemani B-1 sebagi perlindungan udara.

Sebaliknya, pengebom didampingi oleh sebuah EA-6B Prowles untuk meredam pernika, yang berpotensi terhadap pertahanan udara Rusia, serta pesawat dukungan tanker, menurut juru bicara Staf Gabungan.

Dimasukkannya EA-6B adalah penting, karena pesawat telah secara resmi pensiun oleh Angkatan Laut AS pada tahun 2015 dan mendukung EA-18G Growler yang lebih maju, tetapi masih digunakan oleh Korps Marinir AS, kehadirannya menunjukkan bahwa tiga dari empat cabang militer AS ikut serta dalam operasi yang masih tanpa nama itu.

Peluncuran 19 misil JASSM-ER dari pesawat pembom B-1 pada hari Jumat tampaknya menjadi senjata pertama yang digunakan dalam pertempuran.

Baik JASSM maupun JASSM-ER adalah rudal udara ke darat jarak jauh buatan Lockheed Martin, dan menampilkan kendaraan udara siluman, sistem panduan GPS, dan pencari inframerah. JASSM-ER memiliki hampir 2 kali jangkauan dari pendahulunya – lebih dari 500 mil laut, sedangkan versi aslinya terbatas sekitar 200 mil laut – dan memungkinkan pembom B-1B untuk tetap pada jarak aman dari pertahanan udara Suriah.

JASSM-ER memasuki layanan dengan Angkatan Udara AS pada tahun 2014, pembom B-1 adalah satu-satunya pesawat yang awalnya dapat meluncurkannya. Pada Februari, ia mencapai kemampuan operasional penuh dengan F-15E, dan rudal saat ini sedang diintegrasikan dengan F-16C/D dan pembom B-52.

Sejauh ini AS belum melihat peluncuran jet Suriah atau Rusia untuk respon potensial, tetapi McKenzie mengatakan AS akan menjaga paket pertahanan udara yang tinggi terbang di wilayah tersebut “untuk sementara” ketika situasi berkembang.

Sebagian besar kapal selam AS dipergunakan untuk menyerang Pusat Litbang Barzah di Damaskus. Sebanyak 57 rudal Tomahawk diluncurkan ke fasilitas itu, yang dianggap AS sebagai jantung program senjata kimia Suriah. Sembilan rudal Tomahawk ditembakkan ke fasilitas penyimpanan senjata kimia di Homs.

Di Laut Merah, kapal jelajah USS Monterey menembakkan 30 rudal jelajah Tomahawk, dan kapal perusak USS Laboon menembakkan 7 rudal Tomahawk. Di Teluk Arab utara, kapal perusak USS Higgins menembak 23 Tomahawk. Di Laut Tengah, Frigate Prancis Longuedoc menembakkan 3 rudal MdCN (varian naval SCALP) dan kapal selam kelas Virginia, USS John Warner menembakkan 6 rudal jelajah Tomahawk, kata McKenzie.

Ini diyakini sebagai penggunaan tempur atas kapal selam kelas Virginia yang diketahui untuk pertama kalinya.

Baik McKenzie dan Dana Putih tidak akan mengesampingkan serangan di masa depan ke wilayah itu, mengatakan bahwa sepenuhnya terserah pada rezim Assad. Memakai senjata kimia di masa depan dapat menyebabkan lebih banyak serangan, kata mereka.

Jangan lupa isi form komentar di bawah

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here