Militer.or.id – Pemerintah dan Militer Norwegia Berselisih Soal Andoya.

Pangkalan Udara NATO yang berada di Andoya, Norwegia. © Soldatnytt via Wikimedia Commons

Militer.or.id.com – Markas operasi Angkatan Bersenjata Norwegia menyebut bahwa Andoya sebagai pangkalan udara NATO yang paling penting di wilayah utara, seperti di lansir dari laman Klassekampen.

Menurut NATO, Angkatan Bersenjata Norwegia bekerja pada rencana di mana Andøya menjadi pangkalan paling penting untuk pesawat tempur NATO di Norwegia utara. Jadi sebagian besar tabungan pemerintah disimpan dengan meletakkan pangkalan tersebut.

PERTAHANAN

Pemerintah Norwegia akan menghemat $ 4 miliar dolar dengan menggusur Pangkalan Udara Andoya dan memindahkan operasional dari pesawat pengintai Angkatan Udara ke Evenes. Penutupan itu telah menciptakan banyak kemarahan di Norwegia Utara, dan penolakan terhadap keputusan tersebut sungguh luar biasa.

Sekarang perjuangan telah memperoleh akses ke dokumen bergradasi yang mencakup tulang punggung untuk banyak rencana penghematan tersebut.

Pada saat yang sama ketika Storting membahas penutupan pangkalan udara di Andoya, Angkatan Bersenjata Norwegia sedang mengerjakan rencana darurat dimana operasi di Andoya tetap dipertahankan untuk menerima pesawat dan juga pasukan sekutu dalam perang atau krisis.

Alasannya adalah bahwa bandara udara di Andoya dipandang penting untuk menerima bala bantuan dari NATO dalam situasi krisis.

ANDOYA MARKAS TERPENTING

“Setelah adanya pekerjaan rekonstruksi dari infrastruktur militer di Bandara Bodo, dan karena keterbatasan kapasitas di Bandara Evenes dan Bardufoss, Andoya di masa depan akan menjadi markas paling penting untuk bisa mendukung bala bantuan sekutu di sisi utara NATO”.

Ini berarti bahwa bandara militer di Evenes dan Bardufoss tidak akan dapat menampung banyak pesawat dari sekutu NATO apabila terjadi krisis. Penutupan Andoya menyerang Markas Operasi Angkatan Bersenjata (FOH) dalam sebuah dokumen rahasia yang telah diberikan akses.

FOH tidak berkomentar lebih jauh perihal dokumen rahasia tersebut dan menekankan bahwa itu bersifat internal dan berorientasi pada keamanan.

KESIAPSIAGAAN LEBIH TINGGI

Dokumen rahasia ini menjelaskan perlunya basis kesiapan di Pangkalan Andoya.

“Kebutuhan operasional, pada prinsipnya, mencakup semua infrastruktur operasional pada saat itu, dan karena waktu tunggu yang lebih singkat untuk bantuan pasukan sekutu, waktu penyelesaian untuk infrastruktur juga harus lebih pendek daripada yang terjadi saat ini”, menurut FOH.

Lebih lanjut, FOH menyebutkan bahwa karena hal tersebut maka kesiapan Pangkalan Udara Andoya harus lebih tinggi daripada yang ada sekarang.

MENELAN BIAYA $ 336 JUTA

Dalam rencana jangka panjang untuk angkatan bersenjatanya, Kementerian Pertahanan Norwegia memperkirakan bahwa “Kelanjutan dari operasional Pangkalan Udara Andoya sebagai basis siaga selama 20 tahun akan menghabiskan biaya sekitar NOK 2,7 milyar lebih atau sekitar $ 336 juta dari penutupan dan dikombinasi dengan pengumpulan sumber daya di Evenes.

Jika markas operasional Angkatan Bersenjata Norwegia mendapatkan dorongan untuk mempertahankan Pangkalan Udara Andoya sebagai markas yang siap-siaga, sebagian besar penghematan yang direncanakan oleh pemerintah akan hilang.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here