Upgrade Super Hornet Blok III Dimulai Musim Semi Ini

Militer.or.id – Upgrade Super Hornet Blok III Dimulai Musim Semi Ini.

F-A-18F Super Hornet (U.S. Navy – Mass Communication Specialist 3rd Class Paul J. Perkins)

Militer.or.id – Jet tempur F/A-18E/F Super Hornet Angkatan Laut AS yang pertama kali menerima upgrade modifikasi akan tiba di fasilitas Boeing St. Louis pada bulan April mendatang dan akan memperoleh tambahan 3.000 jam terbang, demikian menurut Wakil Presiden Program F/A-18 Boeing, seperti dilansir dari FlightGlobal.

Berbeda dengan armada warisan Hornet, modifikasi Super Hornet tidak akan memerlukan perubahan besar seperti laras pusat (center barrel), kata Dan Gillian. Sebagai gantinya, modifikasi akan didistribusikan ke seluruh pesawat dengan fokus pada karat, yakni rintangan abadi untuk pesawat berbasis kapal induk.

Setelah menguji dua pesawat latih F/A-18, “Boeing menemukan bahwa karat terjaga dengan baik pada Super Hornet yang terbang secara teratur namun sering terjadi pada pesawat yang telah “dikandangkan” untuk beberapa waktu. Boeing tidak akan mengganti material pada pesawat namun berencana menggunakan analisis data untuk memprediksi bagaimana angkatan laut harus menangani masalah karat yang bervariasi, kata Gillian.

“Kami pikir 30 pesawat pertama yang kita peroleh akan membantu kita menghubungkan model analisis data prediktif untuk membuat hal-hal yang tidak diketahui menjadi diketahui. Akan ada banyak pembelajaran di awal program, yang merupakan salah satu alasan mengapa pesawat terbang pertama kali tiba ke St. Louis di mana kita memiliki tim teknik inti”, katanya.

Begitu program Service Life Modification (SLM) stabil, Boeing akan menambahkan kemampuan Block III ke pesawat yang dimodifikasi pada tahun 2022, tambahnya. Paket itu akan mencakup tangki bahan bakar konformal, radar Raytheon APG-63 (V) 3, integrasi penanggulangan elektronik defensif terpadu blok IV dan sistem penanggulangan elektronik defensif blok II (IDECM).

HARUS BACA :  Sepakati RoD Bakamla dan USCG Siap Eksekusi Kerja Sama
HARUS BACA :  Prototype Senjata Laser Lockheed Martin, Tembak Jatuh Drone

Pilot angkatan laut akan menerbangkan pesawat F/A-18 yang lebih siluman setelah modifikasi selesai, dimana jet tempur tersebut akan jadi pelengkap daripada bersaing dengan Lockheed Martin F-35. Selain lapisan dan cat baru, Gillian tidak menjelaskan perubahan inlet mesin yang dapat memperbaiki karakteristik siluman pada F/A-18.

“Super Hornet adalah pesawat yang cukup siluman saat ini. Ini adalah perbaikan tingkat rendah yang cukup mudah dilakukan, membeli sedikit margin, tidak mencoba mengubah pesawat secara drastis”, kata Gillian.

Blok III pada awalnya diperkenalkan sebagai lini pesawat baru, diikuti dengan konversi blok II ke blok III, kata Gillian. Anggaran tahun fiskal 2018 presiden mendanai 80 pesawat Super Hornet dalam lima tahun ke depan, dengan 14 unit pesawat blok III di tahun fiskal 2018 dan 66 unit pesawat Block III baru pada tahun fiskal 2019-2022.

HARUS BACA :  TNI Buru Pelaku Pembantaian Pekerja Trans-Papua di Nduga (Photo)
HARUS BACA :  Kuasai Iptek, Jika Tidak Ingin Terisolasi dalam Kehidupan

Anggaran di tahun fiskal 2018 juga mencakup sekitar $ 265 juta dana penelitian untuk mendukung kemampuan Block III termasuk tangki bahan bakar konformal, sistem kokpit canggih, IRST21 (pencarian dan pelacakan inframerah) dan peningkatan radar AESA. Boeing telah mengembangkan sistem kokpit canggih selama lebih dari satu tahun dan berencana untuk menerbangkan ACS dan tangki bahan bakar konformal dengan angkatan laut pada tahun 2018, kata Gillian.

HARUS BACA :  Pemerintah Dorong Putra Papua Jadi Pilot

“F/A-18 Blok III juga dilengkapi dengan Tactical Targeting Networking Technology (TTNT). Data-link non siluman sudah menjadi program rekaman pesawat peringatan dini Hawkeye E2-D angkatan laut dan Boeing sekarang berfokus untuk memberikan teknologi ini kepada EA-18G Growler dan Super Hornet”, tambah Gillian.

Boeing telah melengkapi kembali konsep Super Hornet Block III untuk beralih dari konfigurasi yang pernah menyertakan pod senjata tertutup, sekarang menyukai sebuah rancangan yang memungkinkan angkatan laut untuk menggantung berbagai senjata pada pesawat terbang. Tapi Gillian juga berhati-hati untuk tidak mengkarakterisasi F/A-18 terbaru sebagai gerobak bom.

“Saya pikir itu istilah lama untuk misi Super Hornet. Menurut saya kedua jet tempur angkatan laut generasi berikutnya akan banyak berperan dalam pertempuran udara-ke-udara dan udara-ke-darat namun keduanya memiliki jaringan dan dapat bertahan hidup”, katanya.

Rendy Raditya
Rendy Raditya
Menyebarkan berita berita Militer Indonesia dari media media mainstream Asia dan Indonesia. Mendambakan Kekuatan Militer Indonesia menjadi salah satu yang disegani kembali di kawasan.

Latest articles

HARUS BACA :  Korea to Develop Battery-Powered Submarines by 2027
44.1k Followers
Follow

Related articles

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here